Al Qur an digital

Sabtu, Juli 23, 2011

Al-Albani mendakwa: Nabi Muhammad SESAT.?

Al-Albani mendakwa: Nabi Muhammad SESAT. na’uzubillah!

Posted on by salafytobat

Al-Albani mendakwa: Nabi Muhammad SESAT. na’uzubillah!



Oleh: Abu Syafiq 006 012 2850578
WAHHABI BUKAN SAHAJA SUKA MENGHUKUM KE ATAS ULAMA ISLAM DAN UMATNYA SEBAGAI SESAT. BAHKAN NABI YANG TERMULIA NABI KITA MUHAMMAD TURUT TIDAK TERLEPAS DIHINA DAN DIHUKUM SEBAGAI SESAT OLEH WAHHABI. AL-ALBANI AL-WAHHABI SEORANG TOKOH WAHHABI TERKEMUKA MENGHUKUM NABI MUHAMMAD SEBAGAI SESAT nauzubillah. (Rujuk Fatawa AL-ALBANI m/s 432)
Inilah padahnya apabila sifat ghuluw melanda pada diri seorang insan. Mereka akan melampau-lampau dalam banyak perkara. Sedangkan Nabi kita Muhammad kerap mengawasi dari sifat ghuluw (melampau) ini antara sabda baginda bermaksud: Jangan sama-sekali kamu semua (ghuluw)melampau sesungguhnya telah binasa golongan pelampau sebelum kamu.R.Muslim.
Selain sifat ghuluw itu terdapat faktor lain yang mendorong seseorang itu menghina Nabi Muhammad dan menghukum baginda sebagai sesat iaitu faktor sengaja menyalah tafsir al-Quran.
Ya, oleh kerana sifat tidak merujuk kepada ahli tafsir al-Quran yang mu
tabar hanya mentafsirkan ayat al-Quran itu mengikut hawa nafsu sendiri maka berlakulah penghinaan kepada Nabi Muhammad dan menghukum baginda sebagai sesat pula. Samalah dengan mereka yang menyamakan Allah dengan makhluk berpunca dari sifat takabbur hanya mentafsir al-Quran mengikut hawa nafsu sendiri dan padahnya mereka berpegang dengan aqidah tashbih menyamakan Allah dengan makhluk seperti Wahhabi, Ayah Pin selainnya.

NABI MUHAMMAD TIDAK SESAT (LAISA DHOL)
Saiduna Nabiyuna Muhammad solllahu
alaihiwassalam merupakan seorang insan yang paling mulia disisi seluruh umat Islam dan makhluk yang paling mulia disisi Allah. Muhammad bin Abdullah tidak pernah berpegang dengan aqidah yang sesat sama ada sebelum kenabian mahupun selepas diturunkan wahyu dan dilantik sebagai nabi dan rasul.
Baginda beriman dengan Allah dan berada atas kepercayaan yang tidak sesat sebelum kenabian dan selepasnya.
Amat melampau bagi mereka sengaja menyalahkan tafsir firman Allah lantas menghukum Nabi Muhammad sebagai sesat dari kebenaran. Ya Allah! segerakanlah balasanMu terhadap mereka yang menghina NabiMu mempergunakan ayatMu secara salah.
Ya saya (abu syafiq) mengatakan: Sesiapa mendakwa Nabi Muhammad sesat dari kebenaran adalah satu penghinaan kepada Nabi Muhammad dan ulama telah bersepakat bahawa sesiapa yang menghina Nabi maka aqidah dalam bahaya.
Manakala tafsir firman Allah dalam surah Ad-Dhuha ayat 7
وَوَجَدَكَ ضَالًّا فَهَدَى
adalah bererti: Dan didapati pada mulanya engkau dalam keadaan tidak mengetahui segala & seluruhan isi kitab al-Quran dan selainnya kemudian engkau diberi petunjuk kepada mengetahui semua itu.
Dan ia adalah tafsiran yang sama pada firman Allah:
وَكَذَلِكَ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ رُوحًا مِنْ أَمْرِنَا مَا كُنْتَ تَدْرِي مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيمَانُ وَلَكِنْ جَعَلْنَاهُ نُورًا نَهْدِي بِهِ مَنْ نَشَاءُ مِنْ عِبَادِنَا
Bererti: Dan begitu juga diwahyukan kepadamu (muhammad) pengisian dari kami ketika itu kamu (muhammad) tidak mengetahui keseluruhan isi kitab dan keseluruhan ilmu keimanan…”
Maka jelas! bukanlah surah Ad-Dhoha ayat 7 itu memberitahu Nabi Muhammad adalah sesat dari kebenaran. Tidak sama sekali. Nabi Muhammad tidak sesat dari kebenaran sama ada sebelum kenabian mahupun selepasnya. Tetapi ia bererti Nabi Muhammad pada permulaannya tidak mengetahui keseluruhan isi kandungan kitab al-Quran kemudian diberi petunjuk dengan diturunkan al-Quran keseluruhannya. Memberi petunjuk tidak bererti Nabi Muhammad sesat dari kebenaran sebelum itu.
Dalam tafsiran yang lain Imam Qurtubi menjelaskan :  ayat itu bererti : Dan didapati engkau tidak sepertimana engkau ketika ini, dan tafsiran lain adalah : Dan didapati engkau berada dalam perkarangan dan kawasan kaum kamu yang sesat maka Allah memberi petunjuk dan jalan keluar.
Lihat! ulama tafsir tidak menyandarkan SESAT ke atas Nabi Muhammad sama sekali bahkan sekiranya hendak dikatakan sesat disitu adalah kaum baginda yang sesat ketika itu bukan nabi yang sesat.

Ini semua membuktikan seluruh ulama tafsir al-Quran yang mu
tabar tidak menghukum nabi Muhammad sebagai sesat dari kebenaran samaada sebelum atau sesudah kenabian. Akan tetapi ayat itu mempunyai tafsiran yang menepati bahasa arab yang tinggi kesusasteraan dan kehebatannya dan boleh dirujuk tafsiran ulama Islam mutabar yang lain.
PERINGATAN! Tidak boleh dan tidak harus mengunakan ayat tersebut untuk menghukum nabi Muhammad sebagai sesat dari kebenaran.Tidak boleh sama sekali!.

AL-ALBANI MENGHUKUM NABI MUHAMMAD SEBAGAI SESAT DARI KEBENARAN
Malangnya semua tokoh Wahhabi antaranya Al-Albani telah menghukum ke atas Nabi Muhammad sebagai sesat dan sesat dari kebenaran. Walaupun ulama tafsir telah menjelaskan makna ayat 7 dalam surah Ad-Dhoha tersebut bukan bererti begitu.
Mari kita lihat pada teks kenyataan Nasiruddin Al-Albani Al-Wahhabi yang menghukum nabi Muhammad sebagai sesat:
Saya katakan kepada mereka yang bertawassul dengan wali dan orang soleh bahawa saya tidak segan sama sekali menamakan dan menghukum mereka sebagai SESAT dari kebenaran, tidak ada masaalah untuk menghukum mereka sebagai sesat dari kebenaran dan ini selari dengan penghukuman Allah ke atas nabi Muhammad sebagai sesat dari kebenaran sebelum nuzulwahyu Ad-Dhuha ayat 7. Rujuk kenyataan oleh Al-Albani tadi dalam Fatawa Al-Albani mukasurat 432.
Lihat bagaimana Al-Albani mempergunakan firman Allah pada bukan tempatnya. Amat jelas Al-Albani menghukum sesat terhadap umat Islam yang bertawassul dan samakan penghukuman sesat dia itu pula dengan penghukuman Allah terhadap nabi Muhammad sebagai sesat dari kebenaran seperti yang didakwa oleh Al-Albani.
Hakikatnya umat Islam yang bertawassul tidaklah sesat bahkan harus amalan tawassul itu.
Sekiranya Al-Albani mahu sangat menghukum mereka sebagai sesat mengapa disamakan penghukumannya dengan firman Allah ta
ala?! dan mengapa Al-Albani mendakwa nabi Mumammad juga sesat dari kebenaran dan jelas lagi terang Al-Albani mengatakan nabi Muhammad sebagai SESAT (DHOLLUN)! dan ditambah lagi oleh Al-Albani bahawa Nabi Muhammad sesat dari kebenaran! nauzubillah.
Belagak pandai! ghuluw! pelampau! tidak amanah dalam ilmu! Takfir! Tadhlil! Tabdi
Itulah pangkat yang selayaknya dengan insan begini. Jika mahu sangat menghukum umat Islam sebagai sesat mengapa nak dikaitkan kesesatan itu pada nabi Muhammad pula?! bukankah engkau sendiri wahai Wahhabi mengucap Wa Asyhadu anna Muhammad Rasulullah?! mengapa menghina Rasulullah pula?! mengapa mendakwa Rasulullah sesat dari kebenaran??! tak kiralah sebelum atau sesudah kenabian. Bukankah ulama tafsir telah menjelaskan?! Apa lagi penghina kamu wahai Wahhabi kepada insan yang mulia ini (Nabi Muhammad)? lalai? sesat? apa lagi?!
………..
Ya Allah! percepatkan balasanMu terhadap penghina nabiMu.
Amin ya Allah
www.abu-syafiq .blogspot.com

Komentarku ( Mahrus ali )


وَوَجَدَكَ ضَالّاً فَهَدَى   
93.7. Dan Dia mendapatimu sebagai seorang yang bingung , lalu Dia memberikan petunjuk.
Komentarku ( Mahrus ali )
Terjemahan seperti itu adalah kutipan dari tafsir depag, namun arti seperti itu tidak cocok dengan arti di kebanyakan tafsir para pakarnya . Arti sebenarnya  dalam al quran dari kalimat Dhollan adalah sesat sebagaimana ayat :
قَالُوا رَبَّنَا غَلَبَتْ عَلَيْنَا شِقْوَتُنَا وَكُنَّا قَوْمًا ضَالِّينَ(106)
Mereka berkata: "Ya Tuhan kami, kami telah dikuasai oleh kejahatan kami, dan adalah kami orang-orang yang sesat. Al mu`minun 106 .
Di ayat lain  di katakan :
إِنَّهُمْ أَلْفَوْا ءَابَاءَهُمْ ضَالِّينَ(69)
Karena sesungguhnya mereka mendapati bapak-bapak mereka dalam keadaan sesat. Soffat 69 .
Komentarku ( Mahrus ali )
Mengapa kalimat : ضَالِّينَ dalam dua ayat itu tidak di artikan bingung  sebagaimana dalam ayat 7 waddhuha.
صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلَا الضَّالِّينَ(7)
(yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau anugerahkan ni`mat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat. ( Al Fatihah 7 )
لَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَنْ تَبْتَغُوا فَضْلًا مِنْ رَبِّكُمْ فَإِذَا أَفَضْتُمْ مِنْ عَرَفَاتٍ فَاذْكُرُوا اللَّهَ عِنْدَ الْمَشْعَرِ الْحَرَامِ وَاذْكُرُوهُ كَمَا هَدَاكُمْ وَإِنْ كُنْتُمْ مِنْ قَبْلِهِ لَمِنَ الضَّالِّينَ(198)
Tidak ada dosa bagimu untuk mencari karunia (rezki hasil perniagaan) dari Tuhanmu. Maka apabila kamu telah bertolak dari `Arafah, berzikirlah kepada Allah di Masy`arilharam. Dan berzikirlah (dengan menyebut) Allah sebagaimana yang ditunjukkan-Nya kepadamu; dan sesungguhnya kamu sebelum itu benar-benar termasuk orang-orang yang sesat. Baqarah 198 .
فَلَمَّا رَأَى الْقَمَرَ بَازِغًا قَالَ هَذَا رَبِّي فَلَمَّا أَفَلَ قَالَ لَئِنْ لَمْ يَهْدِنِي رَبِّي لَأَكُونَنَّ مِنَ الْقَوْمِ الضَّالِّينَ(77)
Kemudian tatkala dia melihat bulan terbit dia berkata: "Inilah Tuhanku". Tetapi setelah bulan itu terbenam dia berkata: "Sesungguhnya jika Tuhanku tidak memberi petunjuk kepadaku, pastilah aku termasuk orang-orang yang sesat". Al an`am 77.
Mengapa dalam ayat – ayat itu dan masih banyak ayat lain yang tidak saya  cantumkan , kalimat Dhollin  tidak di artikan bingung sebagaimana  dalam ayat 7 waddhuha . Ber arti dalam pengartian tafsir Depag dan terjemahan Abu Syafiq merobah maksud ayat sesungguhnya  , lalu di artikan bingung yang tidak sesuai dengan arti para pakar tafsir juga dan bertentangan dengan banyak ayat .
Abu Syafiq menyatakan :
Ya, oleh kerana sifat tidak merujuk kepada ahli tafsir al-Quran yang mu’tabar hanya mentafsirkan ayat al-Quran itu mengikut hawa nafsu sendiri maka berlakulah penghinaan kepada Nabi Muhammad dan menghukum baginda sebagai sesat pula. Samalah dengan mereka yang menyamakan Allah dengan makhluk berpunca dari sifat takabbur hanya mentafsir al-Quran mengikut hawa nafsu sendiri dan padahnya mereka berpegang dengan aqidah tashbih menyamakan Allah dengan makhluk seperti Wahhabi, Ayah Pin selainnya.
Komentarku ( Mahrus ali )
Siapakah yang mengikuti hawa nafsu , kamu atau Syi`ah yang kamu ikuti dalam mentafsirkan ayat tsb. Atau Syaikh Al albani .  Sebab tema yang kamu perbencangkan saat ini hanyalah mengutip dari artikel Syi`ah dalam blog http://www.ahlalhdeeth.com/vb/showthread.php?t=234287. Syi`ah selalu memusuhi ahlus sunnah , tidak menganggap saudara , tapi berteman akrab dengan Yahudi , lalu kamu sekarang berusaha mentransfer doktrin Syi`ah bukan doktrin Ahlus sunnah kepada masarakat ahlus sunnah di Indonesia . Apakah kamu akan mensyi`ahkan kaum muslimin di negri ini . Dakwahmu itu adalah dakwah ahli bid`ah , kamu dakwahkan kepada orang lain menyesatkan , kamu gunakan untuk dirimu berbahaya , digunakan berdakwah kepada orang kristenpun juga menyesatkan . Sebab modalnya adalah kedustaan . .
Kamu katakan
Ya, oleh kerana sifat tidak merujuk kepada ahli tafsir al-Quran yang mu’tabar hanya mentafsirkan ayat al-Quran itu mengikut hawa nafsu sendiri maka berlakulah penghinaan kepada Nabi Muhammad dan menghukum baginda sebagai sesat pula
Komentarku ( Mahrus ali )
Justru kamu yang tidak merujuk kebanyakan kitab tafsir .  Kamu mentafsiri dari hawa nafsumu lalu kamu katakan al bani yang tidak merujuk buku – buku tafsir , kamu berdusta kepada umat .
Lihat komentar para  ahli tafsir sbb :
تَفْسِيْرُ  الْجَلَالَيْنِ - (جَ 13 / صَ 84)
{
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ } عَمَّا أَنْتَ عَلَيْهِ الْآَنَ مِنَ الْشَرِيعَةِ { فَهَدَىَ } أَي فَهَدَاكَ إِلَيْهَا
Tafsir jalain  - ( Juz13 / hal 84)
{Dan} Dia menjumpai kamu dalam keadaan sesat  - dari sariat yang di berikan kepada kamu  sekarang .
{ فَهَدَىَ }, lalu Allah memberikan petunjuk kepadamu ke sariat tsb.


تَفْسِيْرُ  الْقُرْطُبِيُّ - (جَ / صَ )
وَقَالَ قَوْمٌ : " ضَالاًّ " لَمْ تَكُنْ تَدْرِيْ الْقُرْآنَ وَالْشَّرَائِعَ , فَهَدَاكَ اللَّهُ إِلَى الْقُرْآنِ , وَشَرَائِعِ الْإِسْلَامِ عَنْ الْضَّحَّاكِ وَشَهْرِ بْنِ حَوْشَبٍ وَغَيْرِهِمَا .
Tafsir al-Qurtubi - ( Juz/ r)
Beberapa orang berkata: " ضَالاًّ ," kamu ( Muhammad ) tidak tahu Quran dan hukum, lalu Allah menunjukkan pada Quran, dan hukum-hukum Islam. Dan  pentafsiran ini dari Syahr bin Hausyab dan Imam  Dahhaak dan lain-lain.



تَفْسِيْرُ  الْطَّبَرِيِّ - (جَ 33 / صَ 169)
حَدَّثَنَا ابْنُ حُمَيْدٍ , قَالَ : ثَنَا مِهْرَانَ , عَنْ الْسُّدِيّ { وَوَجَدَكَ ضَالاًّ } قَالَ : كَانَ عَلَى أَمْرِ قَوْمِهِ أَرْبَعِيْنَ عَامًا

Tafsir Al-Tabari - ( Juz33 / hal 169)
Bercerita kepada kami  bin Humaid, lalu berkata : Bercerita  kepada kami Mehran, dari Imam Sudi tentang ayat :
{ وَوَجَدَكَ ضَالاًّ katanya,  Rasulullah SAW mengikuti urusan kaumnya selama empat puluh tahun.
Komentarku ( Mahrus ali )
Sesat sebelum menjadi nabi.

 .
تَفْسِيْرُ  الْسَّعْدِيِ - (جَ 1 / صَ 928)
{
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ فَهَدَىَ } أَي: وَجَدَكَ لَا تَدْرِيْ مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيْمَانُ، فَعَلَّمَكَ مَا لَمْ تَكُنْ تَعْلَمُ، وَوَفَّقَكَ لِأَحْسَنِ الْأَعْمَالِ وَالْأَخْلاقِ.
Tafsir al-Sa'di - (vol. 1 / hal 928)
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ فَهَدَىَ     Allah menjumpai kamu  tidak tahu kitab quran atau iman , lalu Allah mengajarkan kepadamu  apa yang Kamu tidak ketahui, dan memberi taufik kepadamu untuk mengerjakan amal dan etika yang  terbaik 
Komentarku ( Mahrus ali )
Apa maksud kamu ( Muhammad ) tidak tahu isi Quran , juga tidak paham tentang iman sebelum di angkat menjadi Nabi SAW , apakah masih di katakan mendapat petunjuk bukan sesat  saat itu ?.Bila di katakan mendapat petunjuk , lalu petunjuk yang bagaimana ? Saat itu , Rasulullah SAW tidak paham al quran , dan imanpun belum ngerti .
 

الْوَجِيزُ لِلْوَاحِدِي - (جَ 1 / صَ 1127)
{
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ } عَمَّا أَنْتَ عَلَيْهِ الْيَوْمَ مِنْ مَعَالِمِ الْنُّبُوَّةِ وَأَحْكَامِ الْقُرْآنِ وَالْشَّرِيِعَةِ ، فَهَدَاكَ إِلَيْهَا
Al Wajiz karya  Wahidi - (Juz 1 / p. 1127)
         
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ     Allah menjumpai mu sesat dari  kondisi  kamu  sekarang yaitu mendapat landmark nubuat, hukum Quran dan Syariah, Allah menunjukkan kamu ke sana .
Komentarku ( Mahrus ali )
 Sudah tentu Muhammad dulu belum mengerti  hukum quran dan sariat – maksudnya masih bodoh tentang hal itu , lalu apakah beliau saat itu di katakan sudah mendapat petunjuk , pada hal beliau belum mengerti sariat .


أَيْسَرُ الّتَفَاسِيْرِ لِلْجَزَّائِريّ - (جَ 4 / صَ 409)
{
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ } : أَيْ لَا تَعْرِفُ دِيْنَا وَلَا هُدىً .

Aisarut tafasir Juz 4 / 409
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ maksudnya  kamu tidak tahu agama atau petunjuk .
Komentarku ( Mahrus ali )
Pendapat itu mengarah bahwa Rasulullah SAW saat belum menjadi Nabi SAW  adalah sesat.

الْمُنْتَخَبِ - (جَ 3 / صَ 85)
وَوَجَدَكَ حَائِرَا لَا تُقْنِعُكَ الْمُعْتَقَدَاتُ حَوْلَكَ ، فَهَدَاكَ إِلَى مَنْهَجِ الْحَقِّ؟

Al muntakhob - ( Juz3 / hal 85)
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ   Allah menjumpaimu bingung tentang kepercayaan di sekitarmu . lalu Allah menunjukkan mu ke manhaj yang benar .



تَفْسِيْرُ الْخَازِنِ - (جَ 6 / صَ 278)
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ } أَي عَمَّا أَنْتَ عَلَيْهِ الْيَوْمَ { فَهَدَى } أَي فَهَدَاكَ إِلَى تَوْحِيْدِهِ وَنُبُوَّتِهِ

Tafsir  Khazen - ( Juz6 / r 278)
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ   kamu sesat , tidak mengerti  apa yang Kamu dapatkan saat ini} lalu Allah menunjukkanmu ke tauhid  dan nubuwah

الْكَشَّافُ - (جَ 7 / صَ 304)
{
ضَالاًّ } مَعْنَاهُ الْضَّلالُ عَنْ عِلْمٍ الْشَّرَائِعِ وَمَا طَرِيْقُهُ الْسَّمْعُ ،


Al Kassyaf - ( Juz7 / hal 304)
{
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ } Berarti sesat , tidak ngerti ilmu hukum  dan apa yang jalannya adalah  pendengaran,


تَفْسِيْرُ  الْنَّسَفِيِّ - (جَ 4 / صَ 38)
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ } أَي غَيْرَ عَالِمٍ وَلَا وَاقِفٌ عَلَىَ مَعَالِمِ الْنُّبُوَّةِ وَأَحْكَامِ الْشَّرِيِعَةِ


Annasafi  - ( Juz4 / h. 38)
وَوَجَدَكَ ضَالاًّ    ya`ni tidaj\k menngerti dan tidak menepati  pada fitur seorang nabi dan Syariah

Komentarku ( Mahrus ali )
Sudah berapa kali Abu Syafiq dusta pada umat , nipu mereka dengan bersemangat untuk menyampaikan ajaran syi`ah secara tersembunyi , bukan ajaran ahlus sunnah , bahkan ajaran ahlussunnah maunya  di gusur dengan ajaran Syi`ah  . Memang syi`ah adalah anti wahabi , anti ahlus sunnah dan kedustaan adalah karakter mereka , anti kejujuran .

Dalam blog yang sebagai nara sumber artikel Abu Syafiq ada  stiker sbb :


لَا إِلَهَ إِلَّا الْلَّهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ الْلَّهِ عَلِيٌّ وَلِيُّ الْلَّهِ وَصِيُّ رَسُوْلِ الْلَّهِ وَخَلِيْفَتُهُ بِلَا فَصْلٍ
Tiada Tuhan selain Allah
Muhammad  Rasulullah SAW
Ali waliyullah , orang yang di wasiati oleh Rasulullah SAW
Dan kholifahnya tanpa perlu keputusan.
Mereka tidak mengakui Abu bakar , Umar , Usman  sebagai kholifah . Mereka adalah mengakui hanya Ali yang berhak menjadi Kholifah . lalu mana dalilnya bahwa  Ali menerima wasiat dari Rasulullah SAW untuk menjadi khalifah , Bila  di tunjukkan saja , agar kita bisa tahu , lalu kita cek kebenaran nya atau kelemahannya atau kepalsuan dan keakuratannya.
Lihat pernyataan Abu Syafiq sbb:
Ya, oleh kerana sifat tidak merujuk kepada ahli tafsir al-Quran yang mutabar hanya mentafsirkan ayat al-Quran itu mengikut hawa nafsu sendiri maka berlakulah penghinaan kepada Nabi Muhammad dan menghukum baginda sebagai sesat pula. Samalah dengan mereka yang menyamakan Allah dengan makhluk berpunca dari sifat takabbur hanya mentafsir al-Quran mengikut hawa nafsu sendiri dan padahnya mereka berpegang dengan aqidah tashbih menyamakan Allah dengan makhluk seperti Wahhabi, Ayah Pin selainnya.
Komentarku ( Mahrus ali )
Pada hal Al bani berpendapat  seperti itu di dukung oleh mayoritas ulama  ahli tafsir dan yang lebih penting adalah tafsirannya tidak menyimpang . Pada hal Abu Syafiq sendiri yang mentafsiri al quran seenaknya, tidak cocok dengan bahasa arabnya , juga  tidak cocok dengan kebanyakan  kitab tafsir. Abu syafiq berdusta pada Al bani di saat dia menyatakan :
maka berlakulah penghinaan kepada Nabi Muhammad dan menghukum baginda sebagai sesat pula.
Komentarku ( Mahrus ali )
Pernyataan seperti itu dusta kepada umat , kepada  diri sendiri dan menjelekkan al bani . Bila anda jujur , saya dan banyak orang  mendukungmu . Al bani menyatakan ketika belum menerima wahyu , Rasulullah SAW adalah sesat , jangan di sama ratakan baik setelah menerima wahyu atau sebelumnya .
Abu Syafiq menyatakan lagi :
NABI MUHAMMAD TIDAK SESAT (LAISA DHOL)
Saiduna Nabiyuna Muhammad solllahu ‘alaihiwassalam merupakan seorang insan yang paling mulia disisi seluruh umat Islam dan makhluk yang paling mulia disisi Allah. Muhammad bin Abdullah tidak pernah berpegang dengan aqidah yang sesat sama
ada sebelum kenabian mahupun selepas diturunkan wahyu dan dilantik sebagai nabi dan rasul.

Manakala tafsir firman Allah dalam surah Ad-Dhuha ayat 7
وَوَجَدَكَ ضَالًّا فَهَدَى
adalah bererti: Dan didapati pada mulanya engkau dalam keadaan tidak mengetahui segala & seluruhan isi kitab al-Quran dan selainnya kemudian engkau diberi petunjuk kepada mengetahui semua itu.

وَكَذَلِكَ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ رُوحًا مِنْ أَمْرِنَا مَا كُنْتَ تَدْرِي مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيمَانُ وَلَكِنْ جَعَلْنَاهُ نُورًا نَهْدِي بِهِ مَنْ نَشَاءُ مِنْ عِبَادِنَا
Bererti: Dan begitu juga diwahyukan kepadamu (muhammad) pengisian dari kami ketika itu kamu (muhammad) tidak mengetahui keseluruhan isi kitab dan keseluruhan ilmu keimanan…”
Komentarku ( Mahrus ali )
Itu penyimpangan dan keliru sekali anda dalam mengartikan al quran .
وَكَذَلِكَ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ رُوحًا مِنْ أَمْرِنَا مَا كُنْتَ تَدْرِي مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيمَانُ وَلَكِنْ جَعَلْنَاهُ نُورًا نَهْدِي بِهِ مَنْ نَشَاءُ مِنْ عِبَادِنَا وَإِنَّكَ لَتَهْدِي إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ(52)
Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu wahyu (Al Qur'an) dengan perintah Kami. Sebelumnya kamu tidaklah mengetahui apakah Al Kitab (Al Qur'an) dan tidak pula mengetahui apakah iman itu, tetapi Kami menjadikan Al Qur'an itu cahaya, yang Kami tunjuki dengan dia siapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya kamu benar-benar memberi petunjuk kepada jalan yang lurus. 52 Syura
Arti ayat itu versi depag :
Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu wahyu (Al Qur'an) dengan perintah Kami. Sebelumnya kamu tidaklah mengetahui apakah Al Kitab (Al Qur'an) dan tidak pula mengetahui apakah iman itu,
Arti ayat itu versi Abu Syafiq sbb :
Bererti: Dan begitu juga diwahyukan kepadamu (muhammad) pengisian dari kami ketika itu kamu (muhammad) tidak mengetahui keseluruhan isi kitab dan keseluruhan ilmu keimanan…”
Komentarku ( Mahrus ali )
Jelas penipuan Abu Syafiq dalam mengelabui masarakat dengan merobah arti al quran dengan kalimat pengisian , apa itu pengisian . Wahyu di artikan pengisian , lalu di tambah lagi arti ayat itu secara tidak jentlemen  dengan mengatakan :
ketika itu kamu (muhammad) tidak mengetahui keseluruhan isi kitab dan keseluruhan ilmu keimanan…”
Komentarku ( Mahrus ali )
Apakah saat itu , Rasulullah SAW sudah mengetahui 90 persen isi al quran lalu di beri wahyu  atau Rasulullah SAW saat itu sudah mengerti sebagian al quran atau sedikit dari padanya . Pada hal Allah menyatakan :
مَا كُنْتَ تَدْرِي مَا الْكِتَابُ وَلَا الْإِيمَانُ
Sebelumnya kamu tidaklah mengetahui apakah Al Kitab (Al Qur'an) dan tidak pula mengetahui apakah iman itu,
Ada kedustaan Abu Syafiq lagi sbb :
Dalam tafsiran yang lain Imam Qurtubi menjelaskan :  ayat itu bererti : Dan didapati engkau tidak sepertimana engkau ketika ini, dan tafsiran lain adalah : Dan didapati engkau berada dalam perkarangan dan kawasan kaum kamu yang sesat maka Allah memberi petunjuk dan jalan keluar.
Komentarku ( Mahrus ali )”
Itu bukan pendapat Imam Qurtubi , tapi pendapat suatu kaum /. Asli arabnya demikian :
تفسير القرطبي - (ج  / ص )
وَقَالَ قَوْم : " وَوَجَدَك ضَالًّا " أَيْ فِي قَوْم ضُلَّال , فَهَدَاهُمْ اللَّه بِك .
Suatu kaum berkata : Allah menjumpaimu di kalangan suatu kaum yang sesat , lalu Allah menunjukkan mereka via kamu .
Tapi Abu Syafiq rupanya sulit berkata jujur , lalu bikin kedustaan dan tidak bisa memilih mana pendapat ulama yang lurus dan mana yang serong lalu dia pilih yang serong  - cocok dengan syi`ah , di ketengahkan di Indonesia yang kurang segan kepada Syi`ah .
Seandainya  saya punya waktu banyak , maka  saya tidak segan – segan untuk mengungkap penipuan Abu Syafiq , salafy tobat , syi`ah dan Abu Salafy. Setahu saya artikel mereka perlu di jawab agar kita bisa lepas dari keraguan , kebingungan .



Artikel Terkait

5 komentar:

  1. Sekarang, mencari orang bodah itu sulit, sebab orang bodoh kini mengaku pintar. Kelak, kalau kamu sekolah, berlaku bodah saja. Bagaimana caranya? Pura-pura saja, dan harus bisa pura-pura bodoh. Maksudnya, kamu harus pintar membedakan antara orang bodoh dengan orang yang pura-pura bodoh.

    BalasHapus
  2. Terimalah kebenaran jika memang yang disampaikan di artikel ini benar.

    BalasHapus
  3. Abu Syafiq itu berbahasa melayu (malaysia) jadi bila di kontradiksikan dengan terjemahan GEPAG ya jauh

    BalasHapus
  4. Mana yang keliru, tunjukkan dengan cepat, jangan ditunda lagi.

    BalasHapus
  5. sangat masuk akal dan gamblang sekali......bagaimana menurutmu hai syi'ah dan ahli bid'ah...belum bisakah anda cerna?.....

    BalasHapus

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan