Al Qur an digital

Senin, September 05, 2011

SILSILAH SYEKH ABDUL QADIR AL JAILANI

SILSILAH SYEKH ABDUL QADIR AL JAILANI

Kamis, Februari 19, 2009
Syekh Abdul Qodir al Jaelani (bernama lengkap Muhyi al Din Abu Muhammad Abdul Qodir ibn Abi Shalih Zango Dost al Jaelani). Lahir di Jailan atau Kailan tahun 470 H/1077 M sehingga di akhir nama beliau ditambahkan kata al Jailani atau al Kailani atau juga al Jiliydan. Biografi beliau dimuat dalam Kitab الذيل على طبق الحنابلة Adz Dzail ‘Ala Thabaqil Hanabilah I/301-390, nomor 134, karya Imam Ibnu Rajab al Hambali. Beliau wafat pada hari Sabtu malam, setelah magrib, pada tanggal 9 Rabiul Akhir di daerah Babul Azaj di Baghdad pada 561 H/1166 M.

Inilah silsilah beliau Al Arifbillah Assayyid Abdul Qadir al Jailani r.a

2 komentar:

Ibn Syarqowi mengatakan...
Kalau menurut kitab "Dzail Thabqat Al-Hanabilah" silsilahnya sebagai berikut :


Sayyidina Ali bin Abi Thalib
Sayyid Hasan
Sayyid Hasan al Mutsanna
Sayyid Abdullah al Mahdi
Sayyid Musa al Jun
Sayyid Abdullah
Sayyid Musa
Sayyid Dawud
Sayyid Muhammad
Sayyid Yahya Azzahid
Sayyid Abdullah
Sayyid Abi Shalih
Syekh Abdul Qadir al Jailani r.a
Herdoni Wahyono mengatakan...
Silsilah Syekh Abdul Qadir al-Jailani r.a diatas kami kutip dari sumbernya secara utuh. Tidak kami tambah dan kurangi. Disitu tertulis bapak Beliau adalah Sayyid Musa. Menurut kitab "Dzail Thabqat Al-Hanabilah" yang Anda kutip, bapak Beliau bernama Sayyid Abi Shalih.

Dalam buku "Perjalanan Hidup Syaikh Abdul Qadir al-Jailani Ra" by Maulana Syamsuri Penerbit Greisinda Press Surabata, hal 6; dan buku " Terjemah Manaqib (Kisah Kehidupan) Syaikh Abdul Qadir al-Jailani" by Ust. Drs. Moh. Saifulloh Al-Azis Penerbit "Terbit Terang" Surabaya hal 1, bapak Beliau bernama Abi Shalih Musa.

Terima kasih.

Komentarku ( Mahrus ali )
الْعِبَرُ فِيْ خَبَرِ مَنْ غَبَرَ الْجُزْءُ الْثَّانِيْ - (جَ 1 / صَ 158)
وَالْشَّيْخِ عَبْدِ الْقَادِرِ بْنِ أَبِيْ صَالِحٍ عَبْدُ الْلَّهِ بْنُ جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ أَبُوَمُحَمَّدُ الْجِيْلِيُّ

Komentarku ( Mahrus ali )
   Dalam kitab al Ibar fii khobari man ghobar  158/1
Di jelaskan Syaikh Abd Qadir al jailani  anak  Abu Saleh – Abdullah bin Jannaka duwa sit. ( Ada yang mengatakan Janki dausat )
Pada hal di artikel itu : Syekh Abdul Qadir al Jailani r.a  bin Sayyid Musa
bin Sayyid Abdullah

Orang tua Syekh Abdul Qadir al Jailani r.a adalah Sayyid Abdullah

Dalam artikel itu , nama Orang tua Syekh Abdul Qadir al Jailani adalah Sayyid Musa

Lalu mana yang di salahkan dan mana yang di benarkan ?
Dalam http://aldennah.com/pageother.php?catsmktba=166
عَبْدُ الْقَادِرِ الْجِيْلانِيُّ رَضِيَ الْلَّهُ عَنْهُ وَهُوَ ابْنُ الْسَّيِّدِ أَبِيْ صَالِحٍ مُوْسَىْ الْمُلَقَّبِ بجَنَكِيّ دُوَسِتَّ ابْنُ الْسَّيِّدِ عَبْدِ الْلَّهِ بْنِ يَحْيَى الْزَّاهِدِ بْنِ مُحَمَّدٍ بْنِ دَاوُدَ بْنِ مُوْسَىْ الْثَّانِيَ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ الْصَّالِحِ بْنِ مُوْسَىْ الْجَوْنِ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ الْمَحْضِ بْنِ الْحَسَنِ الْمُثَنَّى ابْنُ الْإِمَامِ الْحَسَنِ رَضِيَ الْلَّهُ تَعَالَىْ عَنْهُمْ، لَكِنْ يَنْبَغِيْ الْتَّثَبُّتُ قَبْلَ الْجَزْمِ بِأَنَّهُمْ مِنْ الْسَّادَةِ الْأَشْرَافِ
Komentarku ( Mahrus ali )
 beda dengan di kitab al ibar sbb :
الْعِبَرُ فِيْ خَبَرِ مَنْ غَبَرَ الْجُزْءُ الْثَّانِيْ - (جَ 1 / صَ 158)
وَالْشَّيْخِ عَبْدِ الْقَادِرِ بْنِ أَبِيْ صَالِحٍ عَبْدُ الْلَّهِ بْنُ جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ أَبُوَمُحَمَّدُ الْجِيْلِيُّ

Ayah Syekh Abdul Qadir al Jailani r.a bernama Abu Saleh Abdullah bin
 bin Jannaka duwa sit. ( Ada yang mengatakan Janki dausat )

وَهُوَ ابْنُ الْسَّيِّدِ أَبِيْ صَالِحٍ مُوْسَىْ الْمُلَقَّبِ بجَنَكِيّ دُوَسِتَّ ابْنُ الْسَّيِّدِ عَبْدِ الْلَّهِ
Orang tua Syekh Abdul Qadir al Jailani   adalah Sayyid Abu Saleh Musa yang bergelar Janaki duwasit
Beda  juga dengan artikel di atas  sbb :
Syekh Abdul Qadir al Jailani r.a bin Sayyid Musa bin Sayyid Abdullah




مِرْآَةُ الْجِنَانِ وَعِبْرَةً الْيَقْظَانِ فِيْ مَعْرِفَةِ حَوَادِثِ الْزَّمَانِ - (جَ 2 / صَ 61)
مَا نَسَبَهُ رَضِيَ الْلَّهُ عَنْهُ فَهُوَ الْشَّيْخِ مُحْيِيِ الْدِّيْنُ أَبُوْ مُحَمَّدٍ عَبْدُ أَلفَادرِ بْنِ أَبِيْ صَالِحٍ مُوْسَىْ بْنِ ابِيْ عَبْدِاللّهِ بْنِ يَحْيَى الْزَّاهِدِ بْنِ مُحَمَّدٍ بْنِ دَاوُدَ بْنِ مُوْسَىْ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ بْنُ مُوْسَىْ الْجَوْنِ بْنِ عَبْدِاللّهِ الْمَحْضِ بْنِ الْحَسَنِ الْمَثْنَى ابْنُ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِيْ مُحَمَّدٍ الْحَسَنِ ابْنِ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ عَلِيِّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ - رِضْوَانَ الّلَهِ تَعَالَىْ عَلَيْهِمْ - سِبْطِ أَبِيْ عَبْدِالْلَّهِ الْصَّوْمَعِيُّ الْزَّاهِدُ، وَبِهِ كَانَ يُعْرَفُ حِيْنَ كَانَ بْجَيْلَانَ
Dalam kitab Mir`aatul jinan juga ada perbedaan lagi :

مُوْسَىْ بْنِ ابِيْ عَبْدِاللّهِ
Musa bin Abi Abdillah .

Dalam artikel di atas :
Sayyid Musa bin Sayyid Abdullah




خُلَاصَةِ الْأَثَرِ فِيْ أَعْيَانِ الْقَرْنِ الْحَادِيَ عَشَرَ - (جَ 3 / صَ 216)
لِشَيْخِ عَبْدِ الْقَادِرِ الْجِيْلانِيُّ بْنِ أَبِيْ صَالِحٍ مُوْسَىْ بْنِ جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ حَقَّ بْنُ يَحْيَى الْزَّاهِدِ بْنِ مُحَمَّدٍ بْنِ دَاوُدَ بْنِ مُوْسَىْ الْحُزْنِ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ الْمَحْضِ بْنِ الْحَسَنِ الْمَثْنَى بْنِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِيٍّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ رَضِيَ الْلَّهُ عَنْهُ وَعَنْهُمْ
Beda lagi dalam kitab Khulashatul atsar sbb :
مُوْسَىْ بْنِ جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ حَقَّ
Musa bin Jannakai duwasit haq.

Dalam kitab Thobaqat hanabilah ada perbedaan lagi

ذَيْلِ طَبَقَاتِ الْحَنَابِلَةِ - (جَ 1 / صَ 118)
عَبْدِ الْقَادِرِ بْنِ أَبِيْ صَالِحٍ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ بْنِ جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ بْنِ أَبِيْ عَبْدِ الْلَّهِ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ الْجِيْلِيُّ
Lihat bedanya :
عَبْدِ الْلَّهِ بْنِ جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ
Abdullah bin Jannakai duwasit



Mari kitab bahas kelanjutan silsilah nya

الْعِبَرُ فِيْ خَبَرِ مَنْ غَبَرَ الْجُزْءُ الْثَّانِيْ - (جَ 1 / صَ 158)
وَالْشَّيْخِ عَبْدِ الْقَادِرِ بْنِ أَبِيْ صَالِحٍ عَبْدُ الْلَّهِ بْنُ جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ أَبُوَمُحَمَّدُ الْجِيْلِيُّ

جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ أَبُوَمُحَمَّدُ الْجِيْلِيُّ
Jannakai duwasit Abu Muhammad al Jili

عَبْدُ الْقَادِرِ الْجِيْلانِيُّ رَضِيَ الْلَّهُ عَنْهُ وَهُوَ ابْنُ الْسَّيِّدِ أَبِيْ صَالِحٍ مُوْسَىْ الْمُلَقَّبِ بجَنَكِيّ دُوَسِتَّ ابْنُ الْسَّيِّدِ عَبْدِ الْلَّهِ بْنِ يَحْيَى الْزَّاهِدِ

Musa yang bergelar dengan Jannakai duwasit   putra Sayyid Abdullah
خُلَاصَةِ الْأَثَرِ فِيْ أَعْيَانِ الْقَرْنِ الْحَادِيَ عَشَرَ - (جَ 3 / صَ 216)
لِشَيْخِ عَبْدِ الْقَادِرِ الْجِيْلانِيُّ بْنِ أَبِيْ صَالِحٍ مُوْسَىْ بْنِ جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ حَقَّ بْنُ يَحْيَى الْزَّاهِدِ بْنِ مُحَمَّدٍ بْنِ دَاوُدَ بْنِ مُوْسَىْ الْحُزْنِ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ
Lihat perbedaannya  sbb :
جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ حَقَّ بْنُ يَحْيَى الْزَّاهِدِ
Jannakai duwasit Haq bin Yahya .
ذَيْلِ طَبَقَاتِ الْحَنَابِلَةِ - (جَ 1 / صَ 118)
عَبْدِ الْقَادِرِ بْنِ أَبِيْ صَالِحٍ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ بْنِ جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ بْنِ أَبِيْ عَبْدِ الْلَّهِ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ الْجِيْلِيُّ
Beda lagi dengan di kitab Dzail Thobaqat hanabilah  118/ 1

جَنَّكَيْ دُوَسِتَّ بْنِ أَبِيْ عَبْدِ الْلَّهِ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ الْجِيْلِيُّ

Jannakai duwasit  bin Abu  Abdillah

Komentarku ( Mahrus ali )

  Silsilah nasab Syaikh Abd Qadir jailani ini , siapa yang bisa meluruskan , lalu mengambil refrensi dari mana ?
Dan masih banyak segi kejanggalan silsilah Syaikh Abd Qadir al jailani  kepada Rasulullah SAW, mestinya kalau benar tidak beda jauh seperti itu .
Lalu kita ini percaya yang mana  , apakah kita juga berpegangan kepada nasab  yang masih kabur itu , lalu kita menentukan bahwa Rasulullah SAW punya cucu syaikh Abd Kadir al Jailani .
Loh bagaimanakah kalau kita ini keliru . Apakah kita termasuk dusta dalam nasab ? atau kita hukumi sendiri , sudah jangan ngurus itu .
Kalau begitu , jangan di tunjukkan nasab seperti itu  supaya kita ini tidak di kacaukan dengan nasab yang serba kabur itu .
Kalau tidak dari kitab nasab , lalu mengambil dari mana  kita ini untuk menentukan kebenaran nasab atau kesalahannya .
Ini syaikh Abd Kadir punya nasab kepada Rasulullah SAWyang masih di ragukan lalu bagaimanakah nasab selain habaib ? Apakah mungkin ada yang masih di ragukan ?
Dan nasab habaib sendiri yang sampai pada Rasulullah SAW apakah mesti benar ? Apakah mungkin keliru ?
Ngerinya sebagian kita ini bangga dengan nasab yang kabur dan tidak mengerti hadis ini :
40- حَدِيْثُ  أََبِي ذَرٍِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ  أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّىاللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ‏ يَقُوْلُ: لَيْسَ مِنْ رَجُلٍ ادَّعَى لِغَيْرِ أَبِيْهِ وَهُوَ يَعْلَمُهُ إِلاَّ كَفَرَ، وَمَنِ ادَّعى قَوْمًا لَيْسَ لَهُ فِيهِمْ نَسَبٌ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ
أَخْرَجَهُ الْبُخَارِيْ فِى : 61 كِتَابُ اْلمَنَاقِبِ  : 5 بَابُ حَدَّثَنَا أَبُوْ مَعْمَرٍ

11.                                              Abu Dzar menuturkan bahwa ia mendengar Nabi saw bersabda: “Tidaklah seorang yang mengaku orang lain sebagai ayahnya dan ia mengetahuinya, melainkan ia menjadi kafir. Barangsiapa yang mengaku kelompok suatu kaum, sedangkan nasabnya tidak terkait dengan mereka, maka hendaknya ia bersiap-siap menempati tempat duduknya di api neraka.” [1](Bukhari, 61, kitabul Manaqib, 5, bab kami diberitahu oleh Abu Ma’mar).

Dalam kitab dzailut thobaqat 188/1 ada keterangan :

وَبَعْضُ الْنَّاسِ يَذْكُرُ نَسَبَهُ إِلَى عَلِيِّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ رَضِيَ الْلَّهُ عَنْهُ، فَيَزِيْدُ بَعْدَ أَبِيْ عَبْدِ الْلَّهِ: ابْنُ يَحْيَى الْزَّاهِدِ بْنِ مُحَمَّدٍ بْنِ دَاوُدَ بْنِ مُوْسَىْ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ بْنُ مُوْسَىْ الْجَوْنِ بْنِ عَبْدِ الْلَّهِ بْنِ الْحَسَنِ الْمُثَنَّى بْنِ الْحَسَنِ بْنِ عَلِيٍّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ.
Sebagian manusia menambah nasab Syaikh Abd Kadir al Jailani  sampai kepada Ali bin Abu Thalib lalu  di tambah setelah Abu Abdillah  dengan  putra Yahya …………………………………….

Komentarku ( Mahrus ali )
Dalam komentar kitab tsb seolah meragukan nasab syakh Abd Qadir al jailani kepada Rasulullah  dengan  redaksi seperti itu . Sebagian manusia menyebut nasab  syakh ke Rasulullah SAW dan sebagian lainnya juga tidak . …….



[1] Allu`lu` wal marjan 21/1Tiada  komentar Al albani tentang  hadis tsb . Tapi ia adalah Muttafaq alaih 
Artikel Terkait

24 komentar:

  1. kalo bang mahrus sendiri nasabnya dr mana bang..???

    BalasHapus
  2. Saya ini orang jawa yang hidup di pulau Jawa , yang jelas dari keturunan Nabi - yaitu nabi Adam. Entah kamu , keturunan siapa ?

    BalasHapus
  3. wkwkwkwkk keturunan bapak saya bang,orang jawa bukan orang arab

    BalasHapus
  4. ckckckck ngomong yang lain aja,btw rendah dirilah gan

    BalasHapus
  5. saya membaca sejarah bahwa keturunan Rasulullah SAW telah terputus, bisakah ustad memberi informasi sampai mana terputusnya ?

    BalasHapus
  6. sebetulnya semua keturunan baik dari nabi atau Abu Jahal tidak terputus kecuali orang yang tidak punya anak . tapi untuk menentukan siapa yang keturunan Nabi atau Abu jahal , ini yang sulit , karenas jaraknya terlalu jauh dan banyak orang yang mengaku keturunan nabi dan enggan di sebut keturunan Abu jahal. Untuk para habaib kekeliruan dan kebenarannya masih mungkin .

    BalasHapus
  7. YA BIARLAH SEMUA DENGAN KEYAKINAN NYA SENDIRI-SENDIRI..." SEMOGA KITA SEMUA BUKAN TERMASUK ORANG-ORANG YANG MERUGI"...

    BalasHapus
  8. Tidak boleh begitu , keyakinan yang keliru harus di ganti dengan yang benar , kita harus mengingatkan sebelum kita mati.

    BalasHapus
  9. Kutip: Tidak boleh begitu , keyakinan yang keliru harus diganti dengan yang benar , kita harus mengingatkan sebelum kita mati.

    Benar pak Mahrus. Kalau semua dengan keyakinan sendiri-sendiri, bagaimana seandainya saudara kandung kita terjerumus narkoba padahal dia yakin itu baik baginya? Apa kita biarkan dengan doktrin keyakinan masing-masing? Tidak bisa seperti itu karena itu doktrin liberalis. Semoga Allah meridai Pak Mahrus.

    BalasHapus
  10. Akeh kang apal Qur'an Hadisse
    seneng ngafirke marang liyane,

    kafire dewe gak di gatekke... yen isih kotor ati-akalle.

    BalasHapus
  11. Untuk Nur Aly Subkhi
    Klik lagi disini:
    http://mantankyainu.blogspot.com/2012/12/akeh-kang-apal-quran-haditse-seneng.html

    Syairmu itu sudah di bahas dengan mendetil,kasihan kamu ini. Komentarlah yang baik nanti.

    BalasHapus
  12. salam..ma'af sblmnya...mungkin cuma sekilas kita baru mendengar/mengenal dia..sedikitpun kita blm tau siapa,apa dan bgmna beliau ini..sehingga ada banyak per beda'an.. sebenarnya tiada yg beda semua sama...tiada yg salah..setan pun mlk allah..QU ANFUSAKUM,,koreksi,jaga dri kta jgn sampai sebuah perbeda'an mengotori keyakinan kita..Kenalilah diri kita insya allah akan tau siapa,kemana kita di ciptakan..takkan ada yg beda semua yg kta lht,rasa,bawa..mlk dan kehndak tuhan..dri kitalah yg keliru,dusta,jahat..sering mendahulukan nafsu...mari sama2 mengingat kan bahwa sesuatu itu ada dia tuhan dr segala sesuatu...salam afwan..

    BalasHapus
  13. Untuk zidny amaliya
    Dahulukan ilmu dan fakta, bukan hurofat, hayalan dan mistik atau mistri.

    BalasHapus
  14. saya baru mulai baca2 blog ini..
    kpd bpk mantan kiai mohon sekiranya dlm setiap menanggapi komentar ada baiknya menggunakan kata yg lbh enak dibaca..terkesan korak, tak berpendidikan, kayak clometan anak muda dan slalu memandang rendah orang..padahal saya yakin bpk mantan kiai begitu luas dan tinggi ilmunya. salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. KOmentar saya itu lugas bukan kasar, tegas bukan serong atau mengarah kepada kehendak umum, tapi murni dalil al Quran atau hadis, harap jangan curiga jelek dan berkatalah baik.

      Hapus
  15. Sejarah Muhammadiyah di Goncang Tim Sarkub (NU)
    Muhammadiyah yang lahir 1912, ternyata masih terus di usik oleh kelompok kelompok tertentu yang tidak senang dengan berdirinya Muhammadiyah. Beberapa Situs yang berafiliasi ke NU memuat berita KH, Ahmad Dahlan yang menyebutkan bahwa KH. Ahmad dahlan sebagai tokoh Thoriqah. Tentu sebuah berita Bullshit yang dilangsir oleh situs situs tersebut. Tulisan yang menitahkan sejarah KH. Ahmad dahlan dapat dibaca di situs ini
    http://salafywahabi.blogspot.com/2012/08/sejarah-muhammadiyah-yang-tidak-tercatat.html?m=1
    http://www.sarkub.com/2012/sejarah-bangsa-yang-tidak-tercatat/#comment-4917
    Dua situs tersebut copas dari sebuah jejaring sosial FB dengan akuan: “ Ichwan Ndeso Manggon Kutho”. Menjadi kuda hitam Sarkub dalam memasarkan berita palsu, yang menceritakan kronologi KH. Ahmad Dahlan (pendiri Muhammadiyah) secara tidak benar. Isi tulisan didalam tidak lebih dari tulisan sampah yg digembar gemborkan seolah terakses dengan data benar, bahkan sarkub yang berada dibawa naungan NU bertanggung jawab dengan berita palsu tersebut.
    Sarkub merupakan tim Sarjana Kuburan yang sering menebar mata mata, melacak pengajian pengajian yang bukan dari kelompok NU. Banyak aksi aksi sarkub yang telah dilakukan diberbagai kesempatan. Mereka layaknya Densus 88 yang mengeledah dan melacak pengajian pengajian yang dianggap teror terhadap amalan amalan NU. Gaya sarkub ini juga didalamnya ada Densus 99 yang memang dikerahkan guna melacak siapa saja kalangan ustad yang dianggap melakukan teror terhadap terhadap NU.

    BalasHapus
  16. janganlah merasa paling benar sendiri,karena kebenaran hakiki milik Allah, bernasihatlah dengan indah dan penuh kasih sayang jangan dengan kesombongan dan benar sendiri.Ingat sejarah iblis di usir dari sorga karena sombong dan merasa paling benar. iya kan ingat juga nabi muhammad panutan kita bagaiman carabertutur

    BalasHapus
  17. janganlah merasa paling benar sendiri,karena kebenaran hakiki milik Allah, bernasihatlah dengan indah dan penuh kasih sayang jangan dengan kesombongan dan benar sendiri.Ingat sejarah iblis di usir dari sorga karena sombong dan merasa paling benar. iya kan ingat juga nabi muhammad panutan kita bagaiman carabertutur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang sombong itu adalah yang menolak kebenaran yang ber data dan dalil dan tidak bisa menjawabnya lalu mengatakan dirinya rendah diri karena menolak kebenaran itu dan sombong karena tetap dalam kebodohan dan kekeliruan. Ini sangat keliru bukan agak benar. dan itu namanya pongah

      Hapus
    2. hehehe.. tapi bukan berarti membandingkan sebuah penulisan atau penyebutan lantas bisa seenaknya membikin kesimpulan ....
      saya kok gak yakin anda juga jadi panutan banyak orang di kampung sekitar anda dan kalau meninggal punya amaliah yang menyelamatkan anda?

      Hapus
    3. Mana yang salah, benarkan, jangan diam saja, lalu berkomentar yang tidak menjadi solusi bahkan menjadi problema

      Hapus
  18. wong ngerti agomo kok omongane kasar men,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bedakan antara tegas fair dan kasar yang emosional

      Hapus
  19. ambe bleh kate... kedua2nye benar... tp orangnya berbeda... syeikh abdul qadir al-jailani dgn syeikh abdul qadir al-kailani adalah orang yg berbeda...

    BalasHapus

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan