Kamis, Juli 16, 2015

Komentarku untuk Dr Muhammad Arifin Badri


Dr Muhammad Arifin Badri menulis

Sholat Ied & Sholat Jum'at.
Diantara kemurahan yang Allah berikan pada kaum muslim ialah adanya keringanan untuk tidak mendirikan sholat jum'at bila bersatu dengan shalat ied.
Sebagai gantinya bagi yang telah mendirikan sholat ied dan tidak ingin menghadiri sholat jum'at maka ia boleh mencukupkan diri dengan mendirikan sholat zhuhur.

Sahabat Ibnu Abbas mengisahkan bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda:
اجْتَمَعَ عِيدَانِ فِي يَوْمِكُمْ هَذَا، فَمَنْ شَاءَ أَجْزَأَهُ مِنَ الْجُمُعَةِ، وَإِنَّا مُجَمِّعُونَ إِنْ شَاءَ اللَّهُ»
Pada hari ini telah bersatu dua hari raya, maka barang siapa menghendaki maka sholat iednya ini menggugurkan kewajibannya menghadiri sholat jum'at. Adapun KAMI, MAKA KAMI AKAN TETAP MENDIRIKAN SHOLAT JUM'AT ( Abu Dawud, Ibnu Majah dll)

Berdasarkan hadits ini maka:
1. bila iedul fitri jatuh pada haru jum'at maka bagi yang telah mendirikan sholat ied boleh untuk tidak mendirikan sholat jum'at.
2.dan sebagai gantinya ia cukup mendirikan sholat zhuhur.
3. imam masjid kami' tetap dianjurkan untuk menegakkan sholat jum'at.
4. Hukum ini adalah rukhshah/keringanan dan bukan kewajiban, dengan demikian orang yang mendirikan sholat jum'at mendapat tambahan pahala dibanding yang tidak menghadiri sholat jum'at.
Wallahu A'alam bisshawab.
Komentarku ( Mahrus ali ):
Hadis yg anda gunakan dari Ibnu Abbas itu lemah sekali.
سنن ابن ماجه ت الأرنؤوط (2/ 344)
إسناده ضعيف لضعف بقية -وهو ابن الوليد-، ولاضطراب إسناده، فرواية ابن ماجه هذه عن محمَّد بن المصلى بإسناده من حديث ابن عباس، ورواه أبو داود (1073) عن محمَّد بن المصفَّى وعمر بن حفص الوصابي بإسناده من حديث أبي هريرة، ورواه ابن ماجه -كما في الحديث التالي- من طريق يزيد بن عبد ربه، عن بقية به، فجعله من حديث أبي هريرة. قال البوصيري في "مصباح الزجاجة" ورقة 85: وهو المحفوظ. (أي حديث أبي هريرة).
Terjemahan Scr ringkas
Sanad  hadis  tsb adalah lemah karena Baqiyah – bin Al walid , sanadnya  juga kacau. Riwayat Ibnu Majah ------------------------------------  dari Abu Ibnu Abbas.
Abu Dawud meriwayatkan ----------------------------------   dari Abu Hurairah.
Ibnu Majah lagi meriwayatkan .--------------------------------  dari Abu Hurairah.
Al Bushairi  di kitab “ Misbahuz zujajah “ hal 85 –  itulah yg terpelihara ( dari Abu Hurairah _) .
Komentarku ( Mahrus ali ):
Jadi hadis tsb yg terpelihara, terjaga  adalah dari Abu Hurairah. Yg benar  dan terjaga dari kekeliruan adalah dari Abu Hurairah bukan dari Ibnu Abbas.
Hadis tsb tdk di kenal  dikalangan sahabat dan tabiin kecuali dari Abu Hurairah. Dan dikalangan tabiin tidak dikenal . Bahkan di masa Baqiyah sebagai perawi tunggal lahir  110  dan wafat  pada 197 > beliau adalah atbaut tabiin . Di masa  beliau hanya satu orang yg tahu. Mengapa kebanyakan  tabiin tidak tahu. Hadis  sedemikian di katakan hadis munkar .
DR Abu Lubabah At thahir Shalih Husain kepala bagian dirosah Islamiyah  di Emirat menyatakan :
وَإِطْلاَقُ الْحُكْمِ عَلَى التَّفَرُّدِ بِالرَّدِّ وَالنَّكَارَةِ أَوِ الشُّذُوْذِ مَوْجُوْدٌ فِي كَلاَمِ كَثِيْرٍ مِنْ أَهْلِ الْحَدِيْثِ
 Mengghukumi perawi yang secara sendirian meriwayatkan agar riwayatnya  tertolak , dikatakan mungkar , syadz memang ada dlm perkataan kebanyakan ahli hadis . Ulumul hadis 12/1
Dalam situs Doktor Abdullah dijelaskan:
أولاً: هذه النصوص المرفوعة إلى رسول الله r والموقوفة على أصحابه رضي الله عنهم كلها مختلف في صحتها وقبولها بين أهل العلم، مع أن النووي رحمه الله حسنها، والألباني من المعاصرين صححها، إلا أن من أئمة الحديث من تكلم فيها وضعفها
Pertama  : Seluruh nas yang di sandarkan kpd Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam  atau hadis mauquf yg disandarkan kepada  para sahabatnya. Seluruhnya masih hilap tentang kesahihannya dan masih hilap  juga untuk diterima  oleh ahlul ilm  Sekalipun Imam Nawawi menghasankan dan al bani termasuk ulama kini  telah menyatakan sahaih. Tapi para imam hadis  masih ada yg membicarakan  hadis itu dan melemahkannya.

قال الحافظ ابن عبد البر عنها:" ليس منها حديث إلا وفيه مطعن لأهل العلم بالحديث"
Al afidh Ibn Abd bar berkata: Tiada  hadis  dlm hal ini kecuali punya cacat  bagi ahlul  ilm bil hadis.  
وقال ابن حزم رحمه الله: " وإذا اجتمع عيد في يوم جمعة صلى للعيد ثم للجمعة ولا بدّ، ولا يصحّ أثر بخلاف ذلك"
فيض القدير (4/ 509)
Ibn Hazem rahimahullah  berkata: Bila berkumpul hari raya di hari Jumat , maka  hendaklah shalat id dan Jumat – ia harus, tiada atsar tentang hal itu yg sahih.
وأما خبر عطاء عن ابن الزبير رضي الله عنهم: فقد قال فيه حافظ المشرق والمغرب ابن عبد البر رحمه الله: "هذا حديث مضطرب" وبيّن وجه الاضطراب فيه بالتفصيل في كتابه التمهيد ـ لا مجال لسرده ههنا ـ
Untuk khobar dari Atha` dari Ibn Zubair ra , maka hafidh masyriq dan Maghrib Ibn Abdil bar  rahimahullah  : Ini hadis yg  kacau , lalu beliau menerangkan   kekacauannya  dengan detil  dlm kitabnya  at tamhid – dan disini bukan tempatnya  untuk dijelaskan.
قال ابن حجر: ورواية ابن ماجه عن ابن عباس بدل أبي هريرة وهم نبه هو عليه وتخريجه له من حديث ابن عمر سنده ضعيف اه
Ibnu Hajar berkata: Riwayat Ibn Majah  dari  Ibn Abbas dari Abu Hurairah adalah kekeliruan , Ibnu Hajar telah mengingatkannya . Untuk hadis Ibnu Umar dlm hal ini juga lemah
http://www.azubair.com/azubair/index.php/main/index/13/2/contents

Komentarku ( Mahrus ali ):
 Untuk masa sekarang bila terjadi hari raya di hari Jum`at maka hendaklah hadir dlm jum`atan > Sebab masjid banyak dan dekat dengan tempat tinggal. Ikutilah ayat sbb:
يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ وَذَرُوا الْبَيْعَ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ
Hai orang-orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan sembahyang pada hari Jum`at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.( Al Jumat  9 )

 Sayang sekali bila  ada azan Jumat dikumandangkan lalu kita tidak menghadirinya dengan alasan hadis Ibnu Abbas tadi
Bersambung…………
Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan