Sabtu, Agustus 27, 2016

Menolak Menggusur Kawasan Glodok, Ahok Berpihak Warga Keturunan China Dan Tindas Pribumi ?



Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) yang menolak penggusuran bangunan di belakang Glodok Plaza menandakan mantan Bupati Belitung itu berpihak pada warga keturunan China.

“Belakang Plaza Glodok itu warga keturunan China semua, makanya Ahok belain. Beda jika dihuni warga pribumi, langsung dihajar sama Ahok,” kata aktivis politik Ahmad Lubis, Selasa (23/8).

Kata Lubis, penolakan Ahok untuk menggusur bangunan di belakang Plaza Glodok menandakan orang nomor satu di Jakarta ini sangat diskriminasi. “Ini sangat diskriminasi dan punya keberpihakan kepada warga keturunan China,” jelas Lubis.

Lubis mengatakan, berbagai kebijakan Ahok yang kontroversi ditambah bicaranya yang kasar bisa memunculkan kerusuhan sosial. “Kebijakan Ahok itu bisa memunculkan rusuh massa. Dan saya amati dalam pembicaraan di berbagai sudut Jakarta maupun media sosial sudah bicara antiChina,” papar Lubis.

Menurut Lubis, jika Ahok terpilih lagi menjadi Gubernur DKI Jakarta sama saja membiarkan kerusuhan terjadi di Jakarta. “Pasca reformasi hubungan pribumi dan warga keturunan China sudah membaik, tetapi dengan adanya Ahok makin memperuncing dan bisa jadi bom waktu yang membahayakan,” pungkas Lubis.

ahokk1
ahokk1

Sebelumnya, Ahok juga pernah menegur Waalikota Tangerang karena ingin menggusur warga cina benteng.

Ahok mengaku telah menegur Wali Kota Jakarta Barat Anas Effendi terkait campur tangan pemerintah kota Jakarta Barat dalam rencana penggusuran puluhan bangunan di belakang Glodok Plaza.

“Saya sudah telepon Wali Kota, ‘Kamu tidak boleh ikut campur’,” kata Ahok di rumah susun Cipinang Besar Selatan, Jakarta Timur, Selasa (23/8).

Ahok menuturkan, seharusnya pemerintah kota tidak perlu menertibkan penggusuran di sana meski memiliki kewenangan untuk melakukan itu. Tapi, untuk kasus di RW 02 Kelurahan Mangga Besar, Kecamatan Taman Sari, tidak seharusnya pemerintah kota turun tangan karena tidak ada hubungannya dengan rencana normalisasi sungai.

Ahok juga tidak mengetahui apa alasan Anas turun tangan dalam masalah itu. “Saya bilang, lu jadi centeng ya?” ujarnya.


Sumber : suaranasional
Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan