Rabu, Januari 28, 2015

Analis "Israel": Sisi akan segera jatuh di tangan Raja Salman






TEL AVIV (Arrahmah.com) – Seorang analis “Israel” telah memperingatkan bahwa stabilitas rezim Presiden Mesir Abdel Fatah Al-Sisi kini terancam jatuh, setelah wafatnya Saudi Raja Abdullah, sebagaimana dilansir Al-Jazeera pada Selasa (27/1/2015).
Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di surat kabar Haaretz, Selasa (26/1), Zvi Bar’el mencatat bahwa masalah ekonomi dan kemungkinan “perang warisan” mungkin memaksa rezim baru di Riyadh untuk menghentikan kewajiban keuangan terhadap Al-Sisi.
Bar’el mengatakan bahwa sangat mungkin bahwa raja baru dapat mengadopsi kebijakan yang berbeda dari pendahulunya dan bahwa Raja Salman mungkin merasa perlu untuk mengajarkan Al-Sisi pelajaran kenegarawanan.
Dia menjelaskan bahwa nasib rezim Sisi yang sangat tergantung pada dukungan politik dan dukungan keuangan dari Arab Saudi yang “murah hati”. Dia menunjukkan bahwa tahun lalu Raja Abdullah membayar Mesir $ 1000000000, belum lagi usahanya untuk memberikan legitimasi politik pada rezim Sisi sebagai bukti dari ketajaman untuk mencapai rekonsiliasi antara Mesir dan Qatar.
Bar’el menjabarkan lebih lanjut bahwa Al-Sisi menyadari implikasi dari serbuan ribuan orang Mesir untuk berdiri dalam antrian panjang untuk mendapatkan gas untuk memasak di rumah tangga memperlihatkan ketidakmampuannya untuk menyediakan kebutuhan pokok masyarakat. Hal tersebut karena mungkin anggaran negara di bawah kekuasaannya sudah tak ada lagi.
Dia mencatat bahwa apa yang bisa menambah masalah pemerintahan Sisi adalah bahwa rencana untuk membangun satu juta unit rumah. Pendanaan proyek itu sebagian yang diagunkan oleh UEA dan Arab Saudi, maka tidak akan selesai selama beberapa tahun ke depan jika ada perubahan kebijakan di tangan Raja Salman.
Perkembangan di Arab Saudi juga mempengaruhi kebijakan AS di wilayah tersebut. Oleh karena itu, Presiden AS Barak Obama untuk mempersingkat kunjungannya ke India dan melakukan perjalanan ke Riyadh. Obama ingin memastikan bahwa Kerajaan di bawah Raja Salman tidak akan mengubah dasar-dasar tradisi kebijakan KSA, Bar’el menjelaskan.
Ada tanda-tanda bahwa rezim Sisi sedang menuju ke arah mencurangi hasil pemilihan parlemen yang akan datang, ia memperingatkan. Bar’el juga menambahkan bahwa sistem pemilu yang memberikan independen 420 dari total 567 kursi di parlemen berarti bahwa rezim akan tertarik untuk memfasilitasi keberhasilan untuk menduduki kursi di dalam dewan legislatif.
Mantan Menteri Kehakiman “Israel” Yossi Beilin, di sisi lain, menyatakan harapannya bahwa Raja Salman akan menjaga komitmen pendahulunya inisiatif perdamaian Arab yang diumumkan oleh Raja Abdullah pada tahun 2002.
Dalam sebuah artikel yang diterbitkan Selasa (27/1) di koran zionis “Hayom”, Beilin menjelaskan bahwa meskipun Raja Abdullah hanya mengusulkan inisiatif perdamaian dalam rangka untuk menangkal kecaman AS ditujukan pada Arab Saudi dalam pasca serangan 11 September 2011, bagaimanapun telah mewakili preseden di mana seseorang dapat membangun lebih dari itu.
Dia menyatakan keraguan bahwa ada pemerintahan di “Israel” yang mampu menggunakan inisiatif ini sebagai dasar untuk resolusi politik untuk konflik (dengan Palestina). (adibahasan/arrahmah.com)