Jumat, Desember 03, 2010

kelemahan hadis tentang puasa arofah

Di tulis oleh H Mahrus ali 
Puasa Arofah .

Imam Muslim meriwayatkan hadis sbb :
وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ
Rasulullah SAW di tanya tentang puasa Arofah , lalu beliau bersabda : Ia bisa menghapus dosa tahun lalu dan tahun sesudahnya . HR Muslim 1977.
Sanadnya sbb :
حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى وَمُحَمَّدُ بْنُ بَشَّارٍ وَاللَّفْظُ لِابْنِ الْمُثَنَّى قَالَا حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ غَيْلَانَ بْنِ جَرِيرٍ سَمِعَ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ مَعْبَدٍ الزِّمَّانِيَّ عَنْ أَبِي قَتَادَةَ الْأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ عَنْ صَوْمِهِ
Bercerita kepada kami Muhammad bin Al mutsanna dan Muhammad bin Bassyar . redaksi hadis milik Al Mutsanna , mereka berkata : Bercerita kepada kami Muhammad bin Ja`far lalu berkata : Bercerita kepada kami Syu`bah bin Ghoilan bin Jarir yang mendengar hadis Abdullah bin Ma`bad az zamani dari Abu Qatadah ….

قَالَ اْلحَافِظُ فِى "تَهْذِيْبِ التَّهْذِيْبِ" 6/40 :
وَ قَالَ اْلبُخَارِى : لاَ يُعْرَفُ سَمَاعُهُ مِنْ أَبِى قَتَادَةَ
Imam al hafidh ( Ibnu hajar ) dalam kitab Tahdzibut tahdzib 40/6 berkata :
Imam Bukhari berkata : Abdullah bin Ma`bad azzamani tidak di kenal mendengar hadis dari Abu qatadah.
Jadi hadis tsb menurut BUkhari lemah sekali .

24 - وَسَأَلْتُهُ عَنْ حَدِيْثِ مُجَاهِدٍ عَنْ أَبِى قَتَادَةَ ، وَعَنْ أَبِى الْخَلِيْلِ ، حَدِيْثَ الثَّوْرِي فِي فَضْلِ صَوْمِ عَرَفَة ؟
Saya ( Al barqani ) bertanya kepada Imam Daroquthni tentang hadis Mujahid dari Abu Qatadah dan dari Abul khalil tentang hadis Tsauri temtang keutamaan puasa Arofah .
فَقَالَ : لاَ يَصِحُّ ، وَهُوَ كَثِيْرُ الاِضْطِرَابِ ، مَرَّةً يَقُوْلُ ذَا ، وَمَرَّةً يَقُوْلُ ذَا ، لا َيَثْبُتُ.
Lalu Imam Daroquthni menjawab : Lemah , dia kacau redaksinya . Kadang berkata begini , kadang begini ……………. Tidak tetap , tidak mantap hapalannya.
Jadi landasan untuk puasa Arofah tiada lagi kecuali hadis lemah itu. Dan Imam Daroquthni menyatakan hadis tsb lemah.

Bukti Rasulullah SAW tidak berpuasa di hari Arofah hadis sbb :
حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى قَالَ قَرَأْتُ عَلَى مَالِكٍ عَنْ أَبِي النَّضْرِ عَنْ عُمَيْرٍ مَوْلَى عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ عَنْ أُمِّ الْفَضْلِ بِنْتِ الْحَارِثِ أَنَّ نَاسًا تَمَارَوْا عِنْدَهَا يَوْمَ عَرَفَةَ فِي صِيَامِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ بَعْضُهُمْ هُوَ صَائِمٌ وَقَالَ بَعْضُهُمْ لَيْسَ بِصَائِمٍ فَأَرْسَلْتُ إِلَيْهِ بِقَدَحِ لَبَنٍ وَهُوَ وَاقِفٌ عَلَى بَعِيرِهِ بِعَرَفَةَ فَشَرِبَهُ
Dari Ummul fadhel bintil harits berkata : Sesungguhnya orang – orang sama berbantahan di sisinya tentang puasa Rasulullah SAW pada hari Arofah . Sebagian mereka berkata : Beliau lagi puasa . Sebagian lain berkata : Beliau tidak puasa. Lantas Ummul fadhel mengirimkan bejana berisikan susu , lalu Rasulullah SAW meminumnya dan saat itu beliau lagi wukuf di Arofah .
Muttafaq alaih ( Bukhari 1988 Muslim 1123 ) . lihat pula dlm kitab Ibn Jauzi wajuhuduhu 378/2.
قَالَ اْلعُقَيْلِي: "وَقَدْ رُوَِِيَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِأَسَانِيْدَ جِيَادٍ أَنَّهُ لَمْ يََصُمْ
Al Uqailiberkata : Sungguh telah di riwayatkan dengan sanad – sanad yang bagus bahwa Rasulullah SAW tidak berpuasa dalam hari Arofah .

Saya sendiri juga belum menjumpai Rasulullah SAW melakukan puasa Arofah baik sewaktu di rumah atau di perjalanan . haji atau lainnya dalam hadis – hadis yang sahih. Lalu hadis mana yang saya gunakan untuk menyatakan bahwa Rasulullah SAW dan para sahabatnya melakukan puasa arofah. Sampai kini saya tidak menjumpainya.

Saya juga menjumpai hadis yang menerangkan pernyataan Ibnu Umar dan kesaksiannya bahwa Rasulullah SAW dan para khulafaur rasyidin juga tidak menjalankan puasa Arofah . Lihat hadis sbb :

751 - حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مَنِيعٍ وَعَلِيُّ بْنُ حُجْرٍ قَالَا حَدَّثَنَا سُفْيَانُ بْنُ عُيَيْنَةَ وَإِسْمَعِيلُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ عَنْ ابْنِ أَبِي نَجِيحٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ سُئِلَ ابْنُ عُمَرَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ بِعَرَفَةَ فَقَالَ حَجَجْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمْ يَصُمْهُ وَمَعَ أَبِي بَكْرٍ فَلَمْ يَصُمْهُ وَمَعَ عُمَرَ فَلَمْ يَصُمْهُ وَمَعَ عُثْمَانَ فَلَمْ يَصُمْهُ وَأَنَا لَا أَصُومُهُ وَلَا آمُرُ بِهِ وَلَا أَنْهَى عَنْهُ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ
Ibn Umar di tanya tentang puasa Arofah di Arofah , lalu beliau menjawab : Aku melakukan haji bersama Nabi, lalu beliau tidak berpuasa di hari itu . Juga bersama Abu bakar , dan beliau juga tidak melakukannya . Juga bersama Umar , dan beliau juga tidak melakukannya . Juga bersama Usman dan beliau tidak menjalankannya . Saya sendiri tidak melakukannya , aku tidak memerintah dan aku juga tidak melarangnya . Imam Tirmidzi ( Abu Isa berkata : Ini hadis hasan.

Hadis tsb di cantumkan dalam kitab al musnad al jami` 7666, Ahmad 5080 Darimi 1765 . Tirmidzi 751. Nasai 2839 .
Dalam website PBNU terdapat keterangan sbb :
Adapun tentang keutamaan berpuasa hari Arafah tanggal 9 Dzulhijjah didasarkan pada hadits berikut ini:
صَوْمُ يَوْمِ عَرَفَةَ يُكَفِّرُ سَنَتَيْنِ مَاضِيَةً وَمُسْتَقْبَلَةً وَصَوْمُ عَاشُوْرَاَء يُكَفِّرُ سَنَةً مَاضِيَةً
“Puasa hari Arafah menebus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang dan puasa Asyura (10 Muharram) menebus dosa setahun yang telah lewat.” (HR Ahmad, Muslim dan Abu Daud dari Abi Qotadah)
KH A Ghazalie Masroeri
Ketua Pengurus Pusat Lajnah Falakiyah Nahdlatul Ulama (LFNU)
Komentarku : KH A Ghazali juga tidak menyatakan hadis tsb sahih dan beliau hanya menyatakan dasar puasa Arofah dengan hadis tsb yang sekarang telah di ketahui kelemahannya . Bila ada hadis lain yang sahih yang tidak bisa di bantah lagi , maka saya akan puas dan bisa di terima sebagai dalil.

Dalam http://dhiyary.wordpress.com/2008/04/11/fadhilat-puasa-hari-arafah/

Ust.Dhirari menyatakan :
Hari Arafah merupakan hari yang mempunanyai kelebihan tersendiri. Jika para jemaah haji diwajibkan berada di padang Arafah untuk wuquf di sana, kita yang tidak berkesempatan untuk menunaikan haji dianjurkan untuk berpuasa pada hari ini. Kedatangannya setahun sekali ini janganlah disia-siakan. Kita juga dianjurkan untuk berzikir dan berdoa kepada Allah pada hari ini. Di sini dipetik beberapa buah hadis untuk renungan kita bersama.
Daripada Abi Qatadah al-Ansari bahawa Rasulullah S.A.W telah ditanya mengenai puasa hari Arafah? maka jawab Rasulullah S.A.W yang artinya : Dikaffarah(ampun dosa) setahun lalu dan setahun akan datang.
- Hadis isnad sohih dikeluarkan oleh imam Muslim, Tarmizi, Ibnu Khuzaimah dan Baihaqi –
Komentarku : Masih tidak janggal lagi bahwa hadis tsb lemah menurut Imam Bukhari dan Daroquthni dengan alasan yang tepat tadi. Dan secara kenyataan para sahabat dan Rasulullah SAW tidak menjalankan puasa Arofah.
Ust.Dhirari menyampaikan hadis lagi sbb :
Daripada Sayyidatina ‘Aisyah telah berkata : Tiada dari hari dalam setahun aku berpuasa lebih aku gemari daripada hari Arafah.
- Hadis isnad sohih dikeluarkan oleh Ibnu Abu Syaibah dan Baihaqi-

Komentarku : Arabnya sbb :
(4) حَدَّثَنَا غُنْدُرٌ عَنْ شُعْبَةَ عَنْ أَبِي قَيْسٍ عَنْ هُزَيْلٍ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ مَا مِنَ السَّنَةِ يَوْمٌ أًحَبُّ إِلَيَّ أَنْ أَصُوْمَهُ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ.
Ghundur bercerita kepada kami dari Syu`bah dari Abu Qais dari Huzail dari Aisyah berkata : Tiada hari dalam setahun yang lebih kusenangi untuk berpuasa di dalamnya selain hari Arofah . Hr Ibnu Abi Syaibah 508/2
Komentarku :Lemah sekali , karena sanadnya terputus antara Aisyah dan Huzail di mana Aisyah tidak punya murid bernama Huzail . Lihat dalam sanad al baihaqi sbb :

4 - أَخْبَرَنَا أَبُو طَاهِرٍ اْلفَقِيْهُ ، أَخْبَرَنَا أَبُو بَكْرٍ الْقَطَّانُ ، حَدَّثَنَا إِبْراَهِيْمُ بْنُ الْحَارِثِ ، حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ أَبِي بُكَيْرٍ ، حَدّثَنَا شُعْبَةُ ، عَنْ أَبِي قَيْسٍ ، قَالَ : سَمِعْتُ هُزَيْلاً ، يُحَدِّثُ عَنْ مَسْرُوْقٍ ، عَنْ عَائِشَةَ ، قَالَتْ : « مَا مِنْ يَوْمٍ مِنَ السَّنَةِ أَصُوْمُهُ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ »
Abu Thahir al faqih bercerita kepada kami , lalu berkata : Abu bakar al Qatthan bercerita kepada kami , lalu berkata : Ibrahim bin Al Harits bercerita kepada kami , lalu berkata : Yahya bin Abu Bukair bercerita kepada kami , lalu berkata : Syu`bah bercerita kepada kami dari Abu Qais berkata : Aku mendengar Huzail bercerita dari masruq dari Aisyah berkata : ……………………..( sebagaimana hadis di atas ) .
Daripada Anas bin Malik telah berkata : Adalah dikatakan pada hari-hari sepuluh setiap hari(menyamai) seribu hari, hari Arafah(menyamai) sepuluh ribu. ….Telah berkata imam Baihaqi yaitu pada kelebihan.
- Hadis isnad hasan dikeluarkan oleh imam Baihaqi dan disebut oleh imam Sayuti-

Komentarku :
Saya tidak mengetahui kisah pernyataan Aisyah itu kecuali dalam dua kitab . Anehnya banyak kitab – kitab hadis , sarah hadis , fatawa dll ternyata tidak mencantumkan pernyataan Aisyah itu . Saya hanya menjumpai dalam dua kitab mushannaf ibnu Abi Syaibah dan Sunan baihaqi . Bila kisah itu benar , mesti banyak ulama yang mencantumkannya dalam kitab karya mereka . Sungguhpun demikian , bila benar begitu , hakekatnya hanya pernyataan Aisyah yang bukan seorang nabi atau Rasul. Bila salah , maka sudah di maklumi , Aisyah juga bukan nabi tapi manusia belaka yang mungkin berpendapat benar , juga mungkin keliru sebagaimana di katakan oleh Imam Malik .
مَا مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ وَهُوَ مَأْخُوْذٌ مِنْ كَلاَمِهِ وَمَرْدُوْدٌ عَلَيْهِ إِلاَّ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Setiap orang , perkataannya boleh di ambil atau di tolak kecuali Rasulullah SAW. Majalah majma` fikih al islami 746 / 11
Rasulullah SAW tidak pernah melakukan puasa Arofah lalu bagaimana Aisyah bisa berkata seperti itu . Ternyata dalam sanad kisah Aisyah itu terdapat titik lemah yaitu pada perawi bernama Huzail sbb:
وَ قَالَ أَبُو حَاتِمٍ : لَيْسَ بِقَوِىٍّ ، هُوَ قَلِيْلُ الْحَدِيْثِ ، وَ لَيْسَ بِحَافِظٍ ، قِيْلَ لَهُ : كَيْفَ حِدِيْثُهُ ؟ فَقَالَ : صَالِحٌ هُوَ ، لَيِّنُ الْحَدِيْثِ .
Abu Hatim berkata : Huzail – perawi kisah pernyataan Aisyah itu – tidak kuat ,hadis riwayatnya sedikit , bukan hafidh . Di katakan kepada Abu hatim , bagaimana hadis riwayatnya ? Beliau menjawab : Baik tapi dia lemah hadisnya . Mausuah ruwatil hadis 3823.
Jadi perawi tsb lemah . dan kisah Aisyah itu juga lemah.

Dalam http://www.almanhaj.or.id/content/2303/slash/0 terdapat keterangan sbb :

[2]. Puasa pada hari Arafah (tanggal 9 Dzulhijjah) adalah hukumnya sunat sebagaimana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam di bawah ini.

“Artinya : … Dan puasa pada hari Arafah –aku mengharap dari Allah- menghapuskan (dosa) satu tahun yang telah lalu dan satu tahun yang akan datang. Dan puasa pada hari ‘Asyura’ (tanggal 10 Muharram) –aku mengharap dari Allah menghapuskan (dosa) satu tahun yang telah lalu”.

[Shahih riwayat Imam Muslim (3/168), Abu Dawud (no. 2425), Ahmad (5/297, 308, 311), Baihaqi (4/286) dan lain-lain]

Kata ulama : Dosa-dosa yang dihapuskan di sini adalah dosa-dosa yang kecil. Wallahu a’lam!

[Disalin dari buku Al-Masaa’il (Masalah-Masalah Agama) Jilid 2, Penulis Abdul Hakim bin Amir Abdat, Penerbit Darul Qalam – Jakarta, Cetakan I, Th. 1423H/2002M]

Komentarku :

Kelemahan hadis tsb telah kita bahas di muka dan tidak usah di perbencangkan lagi . Kita membahas yang lain saja.

Dalam http://dien24.blogspot.com/2006/12/seputar-puasa-arafah.html terdapat keterangan sbb :
Seputar Puasa Arafah
Dari Syariah Online tentang Puasa Arafah & Hari Tasyrik
Semoga bermanfaat

Puasa Idul Adha : 2 hari Atau 1 Hari sih ?

Pertanyaan:

Assalamu'alaikum wr. wb.
Pak Ustadz yang terhormat.... saya ada pertanyaan mengenai puasa sunah Idul Adha (walaupun sudah lewat)
Berapa hari Puasa Idul Adha yang di contohkan oleh Nabi Muhammad SAW, soalnya seperti saya lihat ada yang 1 dan ada yang 2 (bila ada dengan dalilnya)
Wasalam..

Jaya

Jawaban:

Assalamu `alaikum Wr. Wb.
Al-Hamdulillahi Rabbil `Alamin, Washshalatu Wassalamu `Alaa Sayyidil Mursalin, Wa `Alaa `Aalihi Waashabihi Ajma`in, Wa Ba`d
Yang kami dapati dalilnya adalah puasa sunnah pada tanggal 9 Zulhijjah dan lainnya adalah puasa 8 hari pertama bulan Zulhijjah, yaitu dari tanggal 1 hingga tanggal 8.

Dalil puasa tanggal 9 Zulhijjah atau yang dikenal puasa Arafah itu adalah sabda Rasulullah SAW :
Puasa hari Arafah itu �ahtasibu alallah- bahwa dia itu menggugurkan dosa setahun sebelumnya dan setahun sesudahnya (HR. Muslim)

Sedangkan dalil puasa 8 hari bulan Zulhijjah adalah sebagai berikut :
Empat hal yang tidak pernah ditinggalkan oleh Rasulullah SAW: [1] Puasa hari Asyura, [2] Puasa 1-8 zulhijjah, [3] 3 hari tiap bulan dan [4] dua rakaat sebelum fajar. (HR. Ahmad, Abu Daud dan Nasai).
Komentarku :
Arabnya sbb :
- ( عَنْ حَفْصَةَ قَالَتْ : { أَرْبَعٌ لَمْ يَكُنْ يَدَعُهُنَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : صِيَامُ عَاشُورَاءَ ، وَالْعَشْرِ ، وَثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ ، وَالرَّكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْغَدَاةِ } .رَوَاهُ أَحْمَدُ وَالنَّسَائِيُّ ) .
Hadis tsb lemah kata Al albani dalam kitab Mukhtashorul irwa` 184/1
Ustadz dalam website dien24.blogspot.com membawakan dalil lagi sbb :
Dari Ibni Abbas ra bahwa Rasulullah SAW bersabda,�Tidak ada amal yang lebih dicintai Allah dari hari ini, (yaitu 10 hari bulan Zulhijjah)�. Mereka bertanya,�Ya Rasulullah SAW, dibandingkan dengan jihad fi sabilillah ?�. �Meskipun dibandingkan dengan jihad fi sabililllah��. (HR. Jamaah keculai muslim dan Nasai � Lihat Nailul Authar : 3/312).
Hadaanallahu Wa Iyyakum Ajma`in, Wallahu A`lam Bish-shawab,
Wassalamu `Alaikum Warahmatullahi Wa Barakatuh.
Komentarku :
Arabnya sbb :
حَدَّثَنَا هَنَّادٌ حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ مُسْلِمٍ هُوَ الْبَطِينُ وَهُوَ ابْنُ أَبِي عِمْرَانَ عَنْ سَعِيدِ بْنِ جُبَيْرٍ عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ فِيهِنَّ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنْ هَذِهِ الْأَيَّامِ الْعَشْرِ فَقَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ إِلَّا رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَيْءٍ وَفِي الْبَاب عَنْ ابْنِ عُمَرَ وَأَبِي هُرَيْرَةَ وَعَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو وَجَابِرٍ قَالَ أَبُو عِيسَى حَدِيثُ ابْنِ عَبَّاسٍ حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ

Komentarku :
Al albani menyatakan hadis tsb riwayat Bukhari 246./ 1 Abu Dawud 2438 , Tirmidzi 145/1 Darimi 25/2 Ibn Majah 1727 , Baihaqi 284/4 Thayalisi 2631 Ahmad 346/1 dari jalur al a`masy dari muslim al bathin dari Sa`id bin Jubair
Al bani menyatakan hadis tsb sahih , tapi Tirmidzi yang meriwayatkannya menyatakan hadis tsb nyeleneh.
Dari segi arti jelas salah . Puasa sepuluh dzulhijjah itu termasuk hari Idul adha . Pada hal berpuasa di dalamnya di haramkan . Komisi tetap fatwa ulama Saudi Arabia menyatakan sbb :

يَحْرُمُ صَوْمُ يَوْمَي اْلعِيْدَيْنِ وَلاَ يَجُوْزُ التَّسَحُّرُ بِنِيَّةِ الصِّيَامِ لَيْلَةَ عِيْدِ اْلفِطْرِ؛ ِلإِكْمَالِ ثَلاَثِيْنَ يَوْمًا؛ ِلماَ فِي الصَّحِيْحَيْنِ عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: « هَذَانِ يَوْمَانِ نَهَى رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ صِيَامِهِمَا: يَوْمَ فِطْرِكُمْ مِنْ صِيَامِكُمْ، وَالْيَوْمُ الَّذِي تَأْكُلُوْنَ فِيْهِ مِنْ نُسُكِكُمْ » (1) .
Haram berpuasa dua hari Idul fitri dan adha . Dan tidak di perkenankan makan sahur dengan niat puasa pada malam Idul fitri untuk menyempurnakan tiga puluh hari . sebab ada hadis dalam sahih Bukhari dan Muslim dari Umar ra berkata :
Inilah dua hari yang Rasulullah SAW melarang berpuasa di dalamnya . Hari idul fitri dan idul adha. Muttafaq alaih
Bila di maksudkan puasa arofah yang merupakan amalan yang afdhol melebihi jihad maka bertentangan dengan hadis sahih sbb :
عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ مَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَائِمًا فِي الْعَشْرِ قَطُّ
Dari Aisyah ra berkata : Aku tidak pernah melihat Rasulullah SAW berpuasa pada sepuluh hari Dzul hijjah HR Muslim 98/6 Jadi Aisyah juga tidak pernah melihat Rasulullah SAW berpuasa tarwiyah atau AROFAH.
Hadis yg menyatakan amalan di sepuluh hari dzul hijjah lebih utama dari pada jihad , sudah tentu bertentangan dengan hadis sbb :
قَالَ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مَسْعُودٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ الْعَمَلِ أَفْضَلُ قَالَ الصَّلَاةُ عَلَى مِيقَاتِهَا قُلْتُ ثُمَّ أَيٌّ قَالَ ثُمَّ بِرُّ الْوَالِدَيْنِ قُلْتُ ثُمَّ أَيٌّ قَالَ الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَسَكَتُّ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَلَوْ اسْتَزَدْتُهُ لَزَادَنِي
Dari Abdullah bin Masud r.a katanya: Aku pernah bertanya Rasulullah s.a.w: Apakah amalan yang paling utama ? Baginda bersabda: Sembahyang pada waktunya. Aku bertanya lagi: Kemudian apa lagi ? Baginda bersabda: Berbakti kepada kedua orang tua. Aku bertanya lagi: Kemudian apa lagi ? Baginda bersabda: Berjuang pada jalan Allah. Kemudian aku tidak bertanya lagi semata-mata menjaga perasaan baginda
Dalam hadis terakhir ini ternyata melakukan amalan baik di sepuluh hari dzul hijjah tidak di cantumkan . Bila paling baik mesti akan di cantumkan di dalamnya.
Jadi hadis yang menjelaskan tentang amalan terbaik pada sepuluh hari Dzul hijjah itu sulit di pahami dan bertentangan dengan banyak hadis sahih , lalu bila masih di buat landasan akan membuang hadis sahih lainnya . Dan ini kekeliruan lagi .
Dalam ilmu mustholahul hadis di katakan :
وَذُو اخْتِلاَفِ سَنَدٍ أَوْ مَتْنٍ 0000000 مُضْطَرِبٌ عِنْدَ أُهَيْلِ اْلفَنِّ0
Kekacauan sanad atau redaksi termasuk mudhtharib menurut ahli mustholah hadis.
Maksudnya hadis yang menyatakan amalan di sepuluh hari paling utama itu lemah .
Al Utsaimin menyatakan :
فَإِنْ أَمْكَنَ الْجَمْعُ فَلاَ اضْطِرَابَ، وَإِنْ أَمْكَنَ التَّرْجِيْحُ أَخَذْنَا بِالرَّاجِحِ وَلاَ اضْطِرَابَ0
Bila masih mungkin di ambil jalan tengah , maka tidak termasuk kacau redaksi hadis atau sanadnya . Bila bisa di ambil yang rajih , kita ambil yang rajih dan tidak ada kekacauan lagi
Dan hadis – hadis yang bertentangan tsb tidak bisa diambil jalan tengahnya jadi harus salah satunya.
Ingat ! Berilah komentar dengan mengkelik slect profile , lalu pilih anonymous , lalu tulis namamu dlm kolom komentar , lalu tulis komentar apa yang anda inginkan dan pakailah bahasa yang baik jangan kotor . Hub : 03192153325 Email .Darulqurani@yahoo.co.id atau dengarkan cd pengajianku, jumlahnya  35 keping
Artikel Terkait

16 komentar:

  1. يبدو جيدا ، وأحب قراءة بلوق ، أضفته إلى المفضلة ؛)

    BalasHapus
  2. كيف إني أسألك لمزيد من التفاصيل؟ عظيم آخر في حاجة الى معرفة المزيد...

    BalasHapus
  3. maaf menurut pa ustad puasa yang menurut sunnah itu kapan ??? saya orang awam jadi bingung

    BalasHapus
  4. Insya Allah puasa Dawud - sehari puasa dan sehari tidak atau puasa Asyura` atau puasa bulan haram . Untuk hadis puasa lainnya yang belum saya cantumkan di blog , belum saya kaji .

    BalasHapus
  5. bisakah di katakan puasa daud apabila di kerjakan dalam satu minggu ?? atau satu bulan

    BalasHapus
  6. Puasa Dawud seminggu atau sebulan itu puasa Dawud menurut anda, bukan mengikuti puasa Nabi Dawud yang termasuk puasa terbaik.

    BalasHapus
  7. AWW
    Alchmdulillah dg membaca artikel ini sy khususnya jadi tahu mana hadis yg sohih mana yg lemah shg tdk salah amalan yg justru berdampak tertolaknya amal bahkan lbh parah lagi (smg Allah Mengampuni Kt semua krn amalan kt yg blm tentu sesuai tuntunan Alqur'an dan hadis sohih). Bagi yg sdh mengetahui berita kebenaran ini apalagi para mubaligh dan bubalighoh alangkah terpujinya bila meralat apa yg selama ini disampaikan kpd umat agar tdk termasuk pembohong yg mengatakan sesuatu yg tdk dikatakan Rosululloh SAW yg berakibat dosa bahkan siksa di hari perhitungan kelak...WWW

    BalasHapus
  8. Jadi selama ini kaum muslim berabad abad ditipu mentah mentah ya pak ustad? Hehe.. Termasuk saya...

    Kalau ketipu gini hukumnya apa pak ustad?

    BalasHapus
  9. Menurut saya mungkin bukan ditipu tetapi mungkin selama ini kita belum bisa menemukan penjelasan yang benar atau belum ada yang bisa memberi penjelasan yang benar dan kini ada yang bisa memberi penjelasan, semoga penjelasan ini bermanfaat untuk kita semua. Semoga Ustadz Mahrus Ali dan kita semua selalu mendapat lindungan dari Alloh SWT

    BalasHapus
  10. mohon ustad dikaji lagi tentang artikel di atas

    saya menemukan blog yang lebih ilmiah

    http://abul-jauzaa.blogspot.com/2009/11/puasa-arafah.html

    BalasHapus
  11. Sebetulnya ingin saya balas, tapi malas sekali, karena saya pernah polemik dengannya , tapi jawabannya kurang ilmiyah. Lihat polemik saya tentang kurban sapi atau kambing yang tepat.

    BalasHapus
  12. Ustadz, lalu bagaimana dengan puasa sunat 9, 10 dan 11 Muaharram:

    http://remajaislam.com/islam-dasar/fiqih-remaja/157-mari-laksanakan-puasa-asyura.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  13. Puasa arofah ya tepat ya tanggal 9 dzulhijah, selain tanggal 9 dzulhijah namanya bukan puasa arofah, afdhol sebuah amal ya yg terdekat bisa kita kerjakan. Te ntang acdhol amal dalam sabda nabi tentu berkaitan dengan tempat dan waktu ketika beliau bersabda dan tentu berkaitan tentang amalan yg terdekat bisa di kerjakan diwaktu itu, jadi tdk bisa sabda nabi dikatakan ada yg bertentangan, yang komentar aja yg kurang mendalam dalam memahaminya

    BalasHapus
    Balasan
    1. UNtuk Sidiq, tunjukkan mana yang salah dalam artikel itu.

      Hapus

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan