Jumat, Mei 22, 2015

OPM Tebar Ancaman Perang Terbuka dengan TNI dan Polri

 

 

 


Mohammad Arief Hidayat,  Banjir Ambarita (Papua) Jum'at, 22 Mei 2015, 13:14 WIB VIVA.co.id - Kelompok separatis Organisasi Papua Merdeka (OPM) pimpinan Puron Wenda dan Enden Wanimbo menebarkan ancaman melancarkan perang terbuka terhadap TNI dan Polri dan masyarakat non-Papua. Kelompok itu bermarkas di Lany Jaya, Papua.

"Mulai sekarang kami nyatakan perang revolusi total dari Sorong hingga Merauke, yakni perang secara terbuka terhadap semua orang Indonesia yang ada di tanah Papua," kata Enden Wanimbo melalui percakapan telepon pada Jumat, 22 Mei 2015.

Perang terbuka itu, kata Enden, untuk menyatakan ketegasan bahwa perjuangan Papua Merdeka tetap menjadi harga mati. Mereka menolak segala bentuk dialog. "Sekaligus menyikapi pernyataan Presiden Jokowi bahwa Papua sudah aman, itu tidak benar.”

Menurut Enden, guna mendukung aksi perang terbuka, kelompoknya kini sudah mengumpulkan berbagai senjata dan amunisi. "Persenjataan sudah kami persiapkan untuk melancarkan perang terbuka," katanya.

Hal senada dikatakan Puron Wenda. Menurutnya, pernyataan Jokowi bahwa Papua sudah aman tidak benar. “Komando OPM siap perang. Kami tak mau dialog yang diatur-atur Indonesia, yang suka tipu-tipu," ujarnya.

Ia juga mengungkapkan, kelompoknya sedang menyiapkan persenjataan. Tak disebutkan dengan terang waktu perang terbuka itu tetapi Enden bilang “Sekarang tinggal tunggu komando maka perang dimulai.”

Dia meminta pemerintah Indonesia keluar dari seluruh tanah Papua. “Karena kami akan terus berperang untuk Papua Merdeka.”

Dalam perang terbuka atau yang dinamai revolusi total dari Sabang sampai Merauke, kelompok OPM Puron Wenda dan Enden Wanimbo berupaya mengusir Indonesia dari Papua. "Pengusaha, buruh bangunan, pegawai negeri orang Indonesia akan diusir, bukan hanya tentara atau polisi," kata Puron Wenda.

Puron mengklaim semua gerakan mereka adalah gerakan politik untuk kemerdekaan Papua. Dia menolak tegas disebut sebagai kelompok kriminal, kelompok pengacau, kelompok kecil, atau istilah lain yang serupa. “Kami pejuang kemerdekaan Papua," katanya.

Enden Wanimbo juga mengajak wartawan asing untuk masuk ke Papua guna menyaksikan secara langsung aksi yang akan mereka lancarkan. Wartawan internasional dan nasional harus diberi kebebasan untuk melakukan peliputan di Papua.


Komentarku ( Mahrus ali ) .
Kayaknya aneh sekali,tidak wajar,  bila gerakan Papua  merdeka yang sudah bersenjata lengkap dan ingin memerangi TNI  tidak di anggap teroris yang harus di basmi. Tapi kaum muslimin yang tidak bersenjata dan tiada tanda yang jelas untuk memerangi NKRI  sudah dianggap teroris yang kadang langsung di bantai tanpa dialog terlebih dahulu atau masuk di meja hijau dalam peradilan  dan dilakukan tanya jawab atau kebenaran tuduhan Densus atau  Densus hanya memfitnah dan berkeinginan untuk membunuh aktivis muslim  belaka  untuk menggembirakan aktivis kafirin.  
Bila gerakan Papua itu dari kalangan kaum muslimin mesti akan di basmi dengan berbagai  cara. Dan tidak akan diberi kesempatan untuk berkembang  dan akan dipersempit atau ditumpas sekalian.  Berhubung, mereka dari pihak kafirin, maka kebijakan TNI beda sangat. Ya1ni TNI sangat lunak kepada mereka dan kejam kepada  gerakan muslimin. TNI  tidak memberangus mereka sekaligus  sebagaimana  apa yang mereka lakukan kepada aktivis muslim yang tidak berdaya.
Ingatlah firman Allah sbb:
كيْفَ وَإِنْ يَظْهَرُوا عَلَيْكُمْ لَا يَرْقُبُوا فِيكُمْ إِلًّا وَلَا ذِمَّةً يُرْضُونَكُمْ بِأَفْوَاهِهِمْ وَتَأْبَى قُلُوبُهُمْ وَأَكْثَرُهُمْ فَاسِقُونَ(8)
Bagaimana bisa (ada perjanjian dari sisi Allah dan Rasul-Nya dengan orang-orang musyrikin), padahal jika mereka memperoleh kemenangan terhadap kamu, mereka tidak memelihara hubungan kekerabatan terhadap kamu dan tidak (pula mengindahkan) perjanjian. Mereka menyenangkan hatimu dengan mulutnya, sedang hatinya menolak. Dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik (tidak menepati perjanjian).Tobat 8


 

Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan