Minggu, Juli 10, 2016

Doa Jokowi di dengar kata Husni Kamil yg teمah mennggal

Tokoh politik, Ryaas Rasyid, adalah salah satu orang yang menemui almarhum Ketua KPU RI, Husni Kamil Manik, di ujung hidupnya.

Dari pengakuan Ryaas kepada teman-temannya, ia sempat menjenguk almarhum sekitar jam 18.30 WIB (Kamis, 7/7) di RS Pusat Pertamina. Itu berarti sekitar satu setengah jam (90 menit) sebelum Husni dinyatakan wafat oleh tim dokter pada pukul 21.00 WIB.

Ryaas mengatakan saat ditemui di ICU kondisi Husni terbilang normal untuk orang sakit. Duduk bersandar di tempat tidur, tanpa infus dan tanpa bantuan pernafasan. Husni juga sempat menjawab pertanyaan-pertanyaan dari dirinya.



“Memang di dadanya terpasang semacam alat monitor, tapi sama sekali tidak terkesan kepayahan. Saya tinggalkan beliau dalam keadaan baik. Setelah sampai rumah, sekitar jam 10 malam (kemarin), beritanya meninggal sudah tersebar. Innalillahi wa Inna ilaihi rajiun. Semoga almarhum husnul khatimah,” ujar Ryaas.

Mantan menteri di pemerintahan Abdurrahman Wahid ini sangat yakin bahwa kondisi wajah dan fisik Husni yang ia lihat benar-benar tidak menunjukkan tanda akan berakhirnya kehidupan dalam kurang dari dua jam berikutnya. Wajahnya cerah.

“Saya Bilang insya Allah bapak sehat. Saat saya pamit, salam saya pun dijawab. Memang ibunya bilang ke saya, tolong doakan. Saya terus diam dan berdoa dalam hati lalu pamit. Satu-satunya yang terasa lain adalah saat saya berdoa itu saya merasa akan menangis. Lalu saya tahan. Itu saja. Benar-benar misteri hidup dan mati itu,” kisah Ryaas kepada para sahabatnya lewat jejaring komunikasi whatsapp.

Satu lagi yang membuat Ryaas masih bertanya-tanya adalah pernyataan Husni di malam sebelum kepergiannya.

“Apa maksudnya pernyataan dia ‘Allah telah mendengarkan doa  Jokowi’?” kenang Ryaas.[ald] [rmol]


 oman Rosyidin
Waduuh....ko dia tahu masalah doa Jokowi ya? Ada apa nih?
Jokowi pernah berdoa : jika saya duduk sebagai presiden menang dgn cara curang sy dan pendukung saya siapkena azab.


Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan