Rabu, Desember 25, 2013

Tiada salat sirriyah - kajianku ke 16




                  Pedoman orang yang membaca dengan pelan waktu lohor   



عَنْ أَبِي مَعْمَرٍ قَالَ قُلْنَا لِخَبَّابٍ أَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه  عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْرَأُ فِي الظُّهْرِ وَالْعَصْرِ قَالَ نَعَمْ قُلْنَا بِمَ كُنْتُمْ تَعْرِفُونَ ذَاكَ قَالَ بِاضْطِرَابِ لِحْيَتِهِ *
Dari Abu Ma`mar  berkata: Kami bertanya kepada Khobbab , apakah Rasulullah saw membaca surat dalam salat lohor dan Asar?
Beliau menjawab:” Ya “.
Kami bertanya :”  Dengan apa kamu mengetahui hal itu? “.
Beliau menjawab: Dengan geraknya jenggot “. [1]
Ahmad bin Amar bin Abd Kholiq Al Bazzar , lahir 215,  wafat 292 berkata:
وهذا الحديث لا نعلم له طريقاً عن خباب إلا هذا الطريق ولا نعلم روى أبو معمر عن خباب إلا هذا الحديث
Kami tidak mengethui jalur hadis tsb dari Khobbab  kecuali jalur itu. dan kami tidak mengetahui Abu Ma`mar meriwayatkan  hadis dari Khobbab kecuali hadis itu [2]
Kalimat sedemikian ini biasanya bila di kaji dengan teliti akan menjadikannya lemah bukan sahih atau hasan dan tidak bisa di buat pegangan tapi lepaskan saja.
Imam Thohawi berkata: Membaca disitu masih mungkin membaca tasbih,  doa atau dzikir hingga jenggot  Rasulullah saw bergerak. 
Aku ( penulis ) berkata: Hadis tersebut nyeleneh dan bertentangan  dengan hadis muttafaq alaih yang menyatakan  Rasulullah saw membaca surat waktu lohor sebagaimana di jelaskan tadi.
Ada hadis lagi sbb:

3581 أَخْبَرَنَا حُمَيْدُ بْنُ مَسْعَدَةَ قَالَ حَدَّثَنَا حَمَّادٌ عَنْ أَبِي جَهْضَمٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ قَالَ كُنْتُ عِنْدَ ابْنِ عَبَّاسٍ فَسَأَلَهُ رَجُلٌ أَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه  عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقْرَأُ فِي الظُّهْرِ وَالْعَصْرِ قَالَ لَا قَالَ فَلَعَلَّهُ كَانَ يَقْرَأُ فِي نَفْسِهِ قَالَ خَمْشًا هَذِهِ شَرٌّ مِنَ الْأُولَى
Dari Abdullah bin Ubaidillah bin Abbas  berkata :”  Aku disisi Ibnu Abbas, lalu seorang lelaki  bertanya:”  Apakah Rasulullah saw membaca dalam  salat lohor dan Asar ? “.  Beliau menjawab :Tidak  “.
Lelaki itu berkata:” Barang kali beliau membaca di hati  “.
Beliau berkata:”  Cakarilah dirimu ( kalimat untuk mencela ) .Ini lebih jelek dari pada yang pertama “. ……………….[3]
لا أعلم أن ابن عباس رضي الله عنه كان يشك في القراءة في السرية تارة وينفيها أخرى وربما أثبتها      أما نفيه ففي هذه الرواية وأما شكه ففي الرواية الآتية وأما إثباتها فما رواه أيوب عن أبي العالية البراء قال سألت ابن عباس أقرأ في الظهر والعصر قال هو إمامك أقرأ منه بأقل أو أكثر أخرجه ابن المنذر والطحاوي وغيرهما      وقد أثبت قراءته فيهما خباب وأبو قتادة فروايتهم مقدمة على من نفى فضلا على من شك
Aku tidak mengerti Ibnu Abbas ra terkadang ragu tentang bacaan dalam salat sirriyah,  terkadang menyatakan tidak membaca.Kadang menyatakan  membaca. Untuk yang menyatakan tidak membaca al Quran ,  maka  dalam riwayat tsb. Untuk yang Ibnu Abbas ragu dalam riwayat berikutnya. Untuk yang menyatakan Rasulullah saw membaca al Quran , maka  diriwayatkan  oleh Ayyub dari Abul aliyah al bara` berkata : “  Aku bertanya kepada Ibnu Abbas  apakah Rasulullah saw membaca Al quran dalam lohor dan Asar?
Beliau menjawab: Dia adalah imammu, lebih bisa membaca al Qur an sedikit atau banyak.
Hadis riwayat Ibnul Mundzir dan Thohawi dll.
Sungguh  Khobbab  dan Abu Qatadah telah menyatakan  Rasulullah saw membaca  al Quran  dalam salat lohor dan Asar,  jadi riwayat mereka lebih didahulukan dari pada  yang menyatakan tidak membaca  apalagi yang meragukan [4]
 Jadi riwayat Ibnu Abbas  dalam hal bacaan al Quran dalam salat lohor dan Asar masih kabur. 
Mau nanya hubungi kami:
088803080803.( Smartfren) 081935056529 ( XL )

Dengarkan pengajian - pengajianku

Alamat rumah: Tambak sumur 36 RT 1 RW1 Waru Sidoarjo. Jatim.



[1] HR Bukhori 746

[2] Musnad Al Bazzar 74/6
[3] HR Nasai 3581
[4] Aunul ma`bud 18/3
Artikel Terkait

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pesan yang baik, jangan emosional.Bila ingin mengkeritisi, pakailah dalil yang sahih.Dan identitasnya jelas. Komentar emosional, tidak ditayangkan